Breaking News:

Kinerja Menteri Jokowi

Soal Marahnya Jokowi, Pangi Syarwi Chaniago: Lebih Baik Lakukan Reshuffle Senyap Berbasis Kinerja

Pangi Syarwi Chaniago menanggapi kemarahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) terhadap para menteri.

Capture YouTube Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuat gestur mengangkat tangan setelah menyampaikan kemungkinan reshuffle kabinet, dalam Sidang Kabinet Paripurna, Kamis (18/6/2020), diunggah Minggu (28/6/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Analis Politik sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago menanggapi kemarahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) kepada para menteri.

Menurut Pangi, ketimbang marah-marah di depan para menteri, jauh lebih baik, jika Jokowi melakukan reshuffle senyap berbasis kinerja.

"Tapi reshuffle wajib berbasis Key Performance Indicator (KPI) yang terukur."

"Bukan penilaian berdasarkan like or dislike, asumsi, pikiran liar, berdasarkan penilaian klaim semata," ujar Pangi kepada Tribunnews.com, Selasa (30/6/2020).

Soal empat anggota keluarga Presiden Jokowi meramaikan Pilkada 2020, Pengamat Politik Pangi Syarwi Chaniago menyebutnya fenomena baru dalam varian politik dinasti di Indonesia, di mana untuk pertama kalinya, keluarga presiden yang masih menjabat ikut serta dalam perhelatan kontestasi elektoral, Rabu (15/1/2020).
Soal empat anggota keluarga Presiden Jokowi meramaikan Pilkada 2020, Pengamat Politik Pangi Syarwi Chaniago menyebutnya fenomena baru dalam varian politik dinasti di Indonesia, di mana untuk pertama kalinya, keluarga presiden yang masih menjabat ikut serta dalam perhelatan kontestasi elektoral, Rabu (15/1/2020). (Pangi Syarwi Chaniago)

Pangi beranggapan, seharusnya kemarahan Jokowi kepada para menteri tidak perlu diumbar ke publik.

Sebab, menurut dia, itu sama saja dengan membuka keburukan kinerja kabinetnya sendiri.

"Jauh lebih baik dan terhormat langsung saja reshuffle tanpa bising di ruang panggung publik, presiden ngomel di depan menteri sudah tidak menarik lagi dipertontonkan," terang Pangi.

Pangi mengatakan, jika memang harus dilakukan reshuffle, tidak ada alat ukur yang pasti untuk menilai kinerja para menteri.

Baca: Beberapa Respons Soal Kejengkelan Jokowi Pada Para Menteri: PDIP, Nasdem, Demokrat, Hingga Istana

Selain itu, Pangi mengatakan, sebenarnya dirinya telah mengingatkan jauh-jauh hari sebelum Jokowi membentuk kabinet.

Dia mewanti-wanti, jangan sampai nanti karena salah memilih menteri, Jokowi disibukkan dengan reshuflle berkali-kali.

Halaman
12
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved