Breaking News:

Kinerja Menteri Jokowi

Amien Rais Beri Kriteria Menteri, PPP: Meski Profesor Kalau Bukan Presiden Nggak Punya Kewenangan

Amien Rais mengusulkan kriteria menteri jika Presiden Joko Widodo (Jokowi) benar-benar akan merombak kabinet (reshuffle).

Channel YouTube Refly Harun/Sekretariat Presiden
Kolase Foto Amien Rais (kiri) melalui channel YouTube Refly Harun yang tayang pada Kamis (21/5/2020). Amien Rais menegaskan jangan sampai Jokowi turun dari jabatannya di tengah jalan. 

Teman Amien Rais, seorang anggota Kadin bercerita susahnya kehidupan sejumlah karyawannya dan ingin meminjam uang agar bisa menghidupi isteri dan anaknya.

"Karena saya sering blusukan, maka saya mendapatkan banyak sekali orang yang mau hutang ke tetangganya. Tetangganya juga mengatakan, "gimana saya juga mau utang kepada anda." Jadi antar tetangga itu sudah berat sekali," ujarnya.

Amien Rais sangat menyayangkan, jika para menteri tidak mampu melihat beratnya kondisi kehidupan masyarakat saat ini.

"Jadi, apakah ini tidak terpantau? Karena sepertinya masih santai. Sesungguhnya kan baru sekarang, Pak Jokowi dengan agak marah dan jengkel mengatakan 'tidak punya sense of crisis, bagaimana kita ini, tidak ada perasaan', segala macam. Dia sendiri kan selama ini tidak punya sense of crisis juga. Tapi setelah ini memang angka-angkanya berat sekali," jelasnya.

Belum lagi kata dia, makin meningkatnya angka pengangguran akibat PHK dan kebijakan karyawan dirumahkan oleh perusahaan selama pandemi.

"Yang dirumahkan itu lebih banyak gitu. Kalau dirumahkan itu nggak bayar pesangon," ucapnya.

Ia pun mengajak membayangkan kondisi buruh, yang wajahnya kosong.

Padahal kata dia, hidup tanpa harapan jadi hidup yang kosong juga.

Karena itu dia mengingatkan Jokowi agar jangan sampai rontok sebelum waktunya. Maka kalau memang mau reshuffle, ia meminta Jokowi tidak salah lagi memilih orang.

"Tidak ada sedikitpun ya, 'jangan-jangan Pak Amien menjagokan seseorang', tidak, sama sekali. Tapi kepentingan kita semua, kalau memang mau reshuffle, tolong dicari orang-orang dari parpol, dari kalangan swasta yang lain, kalangan kampus, tapi yang kira-kira memang punya watak kerakyatan yang mendalam, yang hidupnya itu, posisinya itu bukan untuk memperkaya diri ya seperti para pengusaha itu yang sudah salah kaprah itu. Tapi yang betul people oriented," ucapnya.(*)

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved