Breaking News:

Kasus Djoko Tjandra

Cukup Setengah Jam, e-KTP Milik Buronan Djoko Tjandra pun Selesai

Berbekal e-KTP baru itu ia datang sendiri mengajukan Peninjauan Kembali (PK) putusan kasusnya ke Pengadilan Negeri Jakarta pada hari yang sama.

Tribunnews/JEPRIMA
Suasana rumah tersangka kasus hak tagih (cessie) Bank Bali Joko S Tjandra di Jl Simprug Golf I No 89, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, kamis (2/7/2020). Terlihat rumah mewah dua lantai bercat putih krem ini hanya ditunggui oleh dua orang satpam dan sedang dalam tahap renovasi.Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Buronan kasus pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali, Djoko Sugiarto Tjandra, dapat membuat e-KTP di kantor Kelurahan Grogol Selatan, Jakarta Selatan, hanya dalam hitungan setengah jam pada 8 Juni 2020.

Berbekal e-KTP baru itu ia datang sendiri mengajukan Peninjauan Kembali (PK) putusan kasusnya ke Pengadilan Negeri Jakarta pada hari yang sama.

"Kalau bicara 30 menit, itu hal yang tidak aneh-aneh amat, karena kan dia merekam di tanggal 8 Juni. Setelah merekam, proses perekaman, pengambilan foto, iris mata, dan sebagainya, kita kirim ke DDN (DataDirect Network,-red) via online. Via sistem," kata Kepala Suku Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Jakarta Selatan, Abdul Haris, saat dihubungi, Senin (6/7/2020).

Menurut Haris, pihaknya meloloskan pembuatan e-KTP Djoko Tjandra karena yang bersangkutan baru pertama kali mengajukan permohonan pembuatan e-KTP dan data kependudukan tidak masuk Daftar Pencarian Orang (DPO).

"Tidak ada item biodata menerangkan khusus DPO (Daftar Pencarian Orang,-red). Dia kasus DPO 2008. Perekaman e-KTP baru mulai 2010. Rekam massal 2010, sedangkan dia DPO 2008. Dia memegang KTP lama yang model simduk yang nik masih 09. Kami tidak ada alasan menolak," kata dia, saat dikonfirmasi, Senin (6/7/2020).

Informasi yang diterima Haris, proses pembuatan e-KTP Djoko Tjandra di kantor Kelurahan Grodol Selatan sesuai mekanisme pembuatan e-KTP warga pada umumnya.

"Diantar ke ruang Dukcapil, ketemu pegawai PJLP (Penyedia Jasa Lainnya Perorangan,-red) namanya Esi. Sampai di situ, dia kasih kartu keluarga, dia kasih KTP lama, saya tak tahu itu asli atau foto copy. Lalu, dipanggil pakai mic," kata dia.

Setelah mengecek syarat kelengkapan dokumen, Djoko Tjandra melakukan perekaman data diri.

Keseluruhan rangkaian proses itu dilalui Djoko Tjandra hanya dalam sekitar setengah jam.

Lurah Grogol Selatan, Asep Subahan mengakui proses pembuatan e-KTP untuk Djoko Tjandra kurang dari satu jam.

Baca: Lurah Grogol Selatan Ungkap Penampilan dan Gerak Gerik Djoko Tjandra Saat Buat KTP di Kantornya

Baca: Ini Alasan Dukcapil Proses e-KTP Djoko Tjandra

Halaman
1234
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved