Breaking News:

Jokowi Kembali Sentil Kinerja Menteri, Ini Kata Mardani Ali Sera

Mardani Ali Sera mengatakan sikap marah yang tak membawa perubahan seharusnya menjadi evaluasi tersendiri bagi Presiden Jokowi.

KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO
Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (12/7/2018). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menyentil kinerja menteri-menterinya.

Hal itu dikarenakan penyerapan anggaran Covid-19 oleh kementerian dan lembaga dinilai masih sangat minim yakni baru 20 persen yang terealisasi.

Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera mengatakan sikap marah yang tak membawa perubahan seharusnya menjadi evaluasi tersendiri bagi Presiden Jokowi.

"Sikap marah yang tidak membawa perubahan mestinya menjadi evaluasi bagi Presiden," ujar Mardani, ketika dihubungi Tribunnews.com, Jumat (7/8/2020).

Baca: Mardani: PKS Berusaha Sekuat Tenaga Hadirkan Lawan Putera Jokowi di Pilkada Solo

Baca: Pemerintah Targetkan Subsidi Gaji Pekerja Bergaji di Bawah Rp 5 Juta Cair Mulai September

Menurutnya Presiden Jokowi perlu menyadari bahwa waktu terus berjalan, dimana bukan hanya ekonomi Indonesia yang terpuruk. Namun juga nyawa manusia terkena dampaknya.

Dengan tak kunjung mengambil sikap seperti me-reshuffle para jajarannya, Mardani melihat publik dapat melabeli mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut sebagai omdo (omong doang, - red).

"Publik dapat menangkap presiden hanya omdo, omong doang. Presiden tidak berani. Dan itu pesan yang buruk dari pemimpin pada rakyat di saat krisis yang multi ini," kata Mardani.

Sebelumnya diberitakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menyoroti penyerapan anggaran Covid-19 oleh kementerian dan lembaga yang dinilai masih sangat minim.

Dari Rp 695 triliun anggaran penanggulangan Covid-19, baru Rp 141 triliun atau 20 persen yang terealisasi.

Halaman
12
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved