Breaking News:

Pemerintah Harap RUU Ratifikasi Konvensi Anti Penghilangan Paksa Bisa Masuk Prolegnas 2021

Setelah 10 tahun, sejak 2010, pemerintah melalui Menteri Luar Negeri Martin Natalegawa telah menandatangani Konvensi tersebut.

youtube
Puluhan orang unjuk rasa di Istana Negara, Kamis (31/8/2017), dalam rangka Hari Anti Penghilangan Paksa se-Dunia. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian Hukum dan HAM berharap Rancangan Undang-undang Konvensi Internasional Perlindungan Semua Orang dari Kejahatan Penghilangan Paksa akan masuk dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) prioritas 2021.

Hal itu disampaikan Direktur instrumen HAM Kementerian Hukum dan HAM Timbul Sinaga dalam Webinar "Hari Anti Penghilangan Paksa Internasional: Menagih Komitmen Negara untuk Ratifikasi Konvensi Anti Penghilangan Paksa" melalui aplikasi Zoom, Senin (31/8/2020).

Setelah 10 tahun, sejak 2010, pemerintah melalui Menteri Luar Negeri Martin Natalegawa telah menandatangani Konvensi tersebut.

"Kita harapkan tahun 2021 Rancangan Undang-Undang itu bisa masuk DPR dan masuk prolegnas 2021," ujar Timbul Sinaga.

RUU itu bisa masuk prolegnas 2021, kata dia, jika naskah akademik dan ijin prakarsa penyusun diberikan pada 2020.

"Jika naskah akademik bisa segera diselesaikan dan ijin prakarsa bisa segera didapat pada 2020, maka kita harapkan 2021 sudah bisa masuk prolegnas," jelasnya.

Dia menjelaskan, Kementerian Luar Negeri menjadi penanggung jawab (leading sector) Rancangan Undang-undang Konvensi Internasional Perlindungan Semua Orang dari Kejahatan Penghilangan Paksa.

Lebih lanjut ia menjelaskan, sebenarnya pemerintah sudah merampungkan RUU tentang pengesahan ratifikasi konvensi Internasional Perlindungan Semua Orang dari Kejahatan Penghilangan Paksa pada awal 2013 lalu.

Kemudian RUU itu masuk ke DPR pada tahun yang sama.

Namun tahun 2014, kata dia, RUU ini diputuskan untuk ditunda.

Halaman
1234
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved