Breaking News:

Aniaya Dua ART Indonesia, KJRI Jeddah Laporkan sang Majikan ke Kepolisian

Kejadian tersebut diketahui lewat potongan video yang diunggah keluarga korban ke media sosial.

http://www.ladbible.com
Ilustrasi penganiayaan. 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, TABUK - Konsulat Jenderal RI (KJRI) Jeddah memperkarakan seorang majikan ke pihak kepolisian lantaran melakukan penganiayaan terhadap dua WNI yang bekerja sebagai asisten rumah tangga di Tayma, Provinsi Tabuk, Arab Saudi.

Kejadian tersebut diketahui lewat potongan video yang diunggah keluarga korban ke media sosial. 

Koordinator Pelayanan dan Pelindungan Warga (Yanlin), Safaat Ghofur, segera mengirim tim  ke lokasi kejadian yang berjarak sekitar 900 kilometer dari KJRI Jeddah.

Baca: Konjen RI Jeddah Sebut Belum Ada Info terkait Pembukaan Umrah

Setibanya di Tayma, Tim Yanlin menuju ke kantor polisi setempat untuk melaporkan tindak kekerasan pengguna jasa (majikan) terhadap dua WNI perempuan, Sumarkinah Kasiran Kolsimah (SKK) dan  Sriatun (SR).

Di hadapan pihak kepolisian, MSU semula tidak mengakui telah melakukan tindak kekerasan terhadap pembantunya itu. 

 Namun, lebam di  beberapa bagian tubuh SR yang memperkuat kejadian kekerasan makin terbukti.

Dituturkan SR, sudah lama dirinya menerima perlakuan kasar dari majikan. Namun, dia mencoba bertahan. Puncaknya terjadi akhir Agustus silam, saat dia menagih upah sekaligus uangnya senilai 2.300 riyal yang dipinjam isteri majikan.

“Dia (isteri majikan) malah marah-marah dan ngadu ke suaminya. Waktu saya salat, suaminya (majikan) datang marah-marah dan ngusir saya. Saya berontak ndak mau pergi. Langsung dipukul saya di sini..sini…sini..(sambil menunjuk ke bagian tubuh tertentu). Saya lari ke rumah bapaknya (orang tua majikan)..di sana udah gak sadar saya,” tutur perempuan kelahiran Mataram 1975 itu.

SR sempat mengalami gangguan penglihatan selama beberapa hari akibat perlakuan majikan dan berangsur-angsur pulih setelah mendapatkan perawatan di rumah sakit.

Baca: Arab Saudi Tahan 2.050 Jemaah Haji Ilegal, KJRI Jeddah Pastikan Tidak Ada WNI

Halaman
12
Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved