Breaking News:

UU Cipta Kerja

3 Negara ASEAN: Indonesia, Malaysia, dan Thailand Serempak Dilanda Gejolak Politik, Ada Apa?

Gejolak politik di 3 negara bertetangga itu terjadi di tengah situasi perekonomian yang tidak kondusif akibat pandemi covid-19.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Aparat Kepolisian bersitegang dengan pendemo di kawasan Harmoni, Jakarta, Kamis (8/10/2020). Demonstrasi menolak UU Cipta Kerja berlangsung ricuh. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tiga negara besar di ASEAN yakni Indonesia, Thailand, dan Malaysia secara bersamaan dilanda gejolak politik.

Gejolak politik di 3 negara bertetangga itu terjadi di tengah situasi perekonomian yang memprihatinkan akibat pandemi covid-19.

Berikut Tribunnews.com rangkum  gejolak politik di tiga negara itu :

1. Gejolak politik di Thailand

Dalam beberapa hari erakhir ribuan pengunjuk rasa Thailand berunjuk rasa di ibu kota Bangkok.

Meskipun ada tindakan keras oleh polisi selama lebih dari tiga bulan namun protes yang menargetkan keruntuhan monarki itu tetap berlangsung.

Baca juga: Demo Anti Pemerintah Thailand: Puluhan Ribu Pengunjuk Rasa di Bangkok Tolak Keadaan Darurat

Polisi bahkan menggunakan meriam air terhadap pengunjuk rasa untuk pertama kalinya pada Jumat (16/10/2020). Mereka menangkap lebih dari 50 orang, termasuk para pemimpin protes, dalam seminggu terakhir.

"Kami mengutuk kekerasan apa pun terhadap rakyat," kata Gerakan Rakyat dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Reuters. "Kami akan terus melakukan protes pada 17 Oktober," katanya.

Polisi Thailand menyemprotkan water cannon (meriam air) kepada para pengunjuk rasa damai pro-demokrasi di Bangkok pada (Jumat (16/10/2020).
Polisi Thailand menyemprotkan water cannon (meriam air) kepada para pengunjuk rasa damai pro-demokrasi di Bangkok pada (Jumat (16/10/2020). (Twitter Pravit Rojanaphruk)

Kelompok hak asasi manusia mengutuk tindakan Pemerintah Thailand tersebut.

“Pemerintah yang peduli dan Perserikatan Bangsa-Bangsa harus berbicara secara terbuka untuk menuntut segera diakhirinya represi politik oleh Pemerintahan Prayuth,” kata Brad Adams, Direktur Asia Human Rights Watch.

Halaman
1234
Penulis: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved