Breaking News:

Gus Nur Ditangkap Polisi

Polri Minta Gus Nur Ajukan Praperadilan Jika Keberatan Soal Penangkapan dan Penetapan Tersangka

Bareskrim Polri memeriksa tiga saksi dalam kasus dugaan ujaran kebencian yang menjerat Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur.

SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
Sugi Nur Raharja alias Gus Nur. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bareskrim Polri memeriksa tiga saksi dalam kasus dugaan ujaran kebencian yang menjerat Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengatakan tiga saksi yang diperiksa tersebut termasuk keterangan Gus Nur yang juga sebagai tersangka.

"Jadi untuk saksi sudah tiga yang diperiksa, termasuk tersangka. Saksi ahli dua yang diperiksa, saksi bahasa dan hukum pidana," kata Awi di Bareksim Polri, Jakarta, Senin (26/10/2020).

Baca juga: Kuasa Hukum Gus Nur Minta Kasus Diselesaikan Lewat Mediasi, GP Ansor: Sugi Nur Ini Sudah Tiga Kali

Lebih lanjut, Awi mengatakan pihaknya meminta Gus Nur mengajukan praperadilan seandainya keberatan dengan penangkapan tersebut. Sebaliknya,

Polri mengklaim penangkapan yang dilakukan terhadap tersangka telah sesuai dengan aturan yang berlaku.

"Jika tidak setuju dengan apa yang dilakukan kepolisian, di pasal 77 KUHAP telah diatur bahwasanya ada ruang praperadilan. Kalau tidak setuju dengan penangkapan, bisa praperadilan. Selama ini polisi sudah kerja secara professional," ungkapnya.

Baca juga: Diduga Hina NU, Polisi Tahan Tersangka Gus Nur 20 Hari

Ketika disinggung terkait pengajuan penahanan, dia meminta tersangka mengajukan kepada penyidik.

Namun nantinya, keputusan diterima atau tidaknya tetap ditentukan oleh Polri.

"Silakan saja mengajukan, itu hak prerogatif penyidik nanti disetujui atau tidak," tandasnya.

Diberitakan sebelumnya, Bareskrim Polri menangkap Suri Nur Rahardja alias Gus Nur di Malang, Jawa Timur, Sabtu (24/10) pukul 00.18 WIB dini hari.

Baca juga: Diduga Sebarkan Ujaran Kebencian, Gus Nur Ditahan di Rutan Bareskrim Polri

Halaman
12
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved