Breaking News:

Kasus Djoko Tjandra

Kuasa Hukum Nilai Vonis 2,5 Tahun Anita Kolopaking Terlalu Dipaksakan

Kuasa hukum Anita Kolopaking, Tommy Sihotang sebut vonis hakim pada kliennya terlalu dipaksakan, menabrak fakta yang terungkap di persidangan.

Tribunnews/Irwan Rismawan
Mantan Pengacara Djoko Tjandra, Anita Kolopaking bersiap memberikan keterangan pada sidang lanjutan kasus suap dan gratifikasi pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA) Djoko Tjandra, Pinangki Sirna Malasari di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (25/11/2020). Sidang tersebut beragendakan pemeriksaan saksi dari pihak Jaksa Penuntut Umum (JPU) yakni mantan Pengacara Djoko Tjandra, Anita Kolopaking dan Andi Irfan Jaya. Tribunnews/Irwan Rismawan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum Anita Kolopaking, Tommy Sihotang menyebut vonis hakim pada kliennya terlalu dipaksakan.

Hakim dalam amar putusannya disebut menabrak fakta - fakta yang terungkap selama persidangan.

"Pokoknya ini sangat dipaksakan, sangat menyakitkan hati karena kami tahu fakta - faktanya semua ditabrak. Jadi ya pak hakim ini cuma mengutip tuntutan aja," kata Tommy usai sidang pembacaan putusan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Selasa (22/12/2020).

Baca juga: Divonis 2,5 Tahun Penjara Terkait Kasus Djoko Tjandra, Anita Kolopaking Akan Ajukan Banding

Tommy menegaskan bahwa kliennya selaku pengacara Djoko Tjandra hanya menjalankan tugas profesi sebagaimana surat kuasa.

Sehingga menurutnya wajar jika Anita membantu mengurusi sejumlah dokumen untuk kliennya sendiri.

"Soal e-KTP dia kirim atas permintaan, tolong dikirim KTP-nya, bukan atas inisiatif dia," jelasnya.

"Dan sekali lagi apa urusannya dia bantu klien trus dinyatakan bersalah. Maaf nih, ini kan ada 3 terdakwa yang satu punya kewenangan buat surat yang dikatakan palsu, yang 2 dalam tanda kutip punya dana untuk melakukan itu, saya nggak katakan itu kejahatan, yang ketiga ini dia cuma melakukan tugasnya berdasarkan surat kuasa, kok jadi ikut tuntutan tambah 6 bulan," pungkas Tommy.

Mantan Pengacara Djoko Tjandra, Anita Kolopaking memberikan keterangan pada sidang lanjutan kasus suap dan gratifikasi pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA) Djoko Tjandra, Pinangki Sirna Malasari di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (25/11/2020). Sidang tersebut beragendakan pemeriksaan saksi dari pihak Jaksa Penuntut Umum (JPU) yakni mantan Pengacara Djoko Tjandra, Anita Kolopaking dan Andi Irfan Jaya. Tribunnews/Irwan Rismawan
Mantan Pengacara Djoko Tjandra, Anita Kolopaking memberikan keterangan pada sidang lanjutan kasus suap dan gratifikasi pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA) Djoko Tjandra, Pinangki Sirna Malasari di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (25/11/2020). Sidang tersebut beragendakan pemeriksaan saksi dari pihak Jaksa Penuntut Umum (JPU) yakni mantan Pengacara Djoko Tjandra, Anita Kolopaking dan Andi Irfan Jaya. Tribunnews/Irwan Rismawan (Tribunnews/Irwan Rismawan)

Menurut dia, kalau semua advokat dinilai salah membantu kliennya, maka ribuan advokat bisa bernasib sama seperti Anita. 

"Bu Anita profesional dan melaksanakan tugasnya, kalau semua advokat diperlakukan gini, ya tahan saja semua ribuan advokat yang melakukan hal sama," tuturnya.

Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur menjatuhkan vonis 2 tahun dan 6 bulan penjara kepada pengacara Djoko Tjandra, Anita Dewi Kolopaking atas kasus surat jalan palsu.

Baca juga: Breaking news: Hakim Vonis Djoko Tjandra 2,5 Tahun Penjara, Lebih Berat dari Tuntutan Jaksa

Halaman
12
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved