Breaking News:

Lagu Indonesia Raya

Polri Sita PC Rakitan Hingga Akta Kelahiran Pembuat Parodi Penghinaan Lagu Indonesia Raya

Tersangka pembuat parodi pelecehan lagu kebangsaan Indonesia Raya ternyata bukan warga negara Malaysia.

Tangkap layar kanal YouTube KompasTV
Kadiv Humas Polri, Irjen Argo Yuwono saat memberikan update informasi terkait kasus parodi lagu Indonesia Raya 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim
 
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bareskrim Polri menyita sejumlah barang bukti saat menangkap tersangka parodi penghinaan lagu Indonesia Raya, MDF (16) di Cianjur, Jawa Barat pada Kamis (31/12/2020) kemarin malam.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono mengatakan penyidik Polri menyita komputer rakitan, SIM Card hingga ponsel yang digunakan tersangka saat mengunggah dan mengedit video tersebut.

"Dari hasil pemeriksaan bahwa barang bukti ada HP, ada SIM card, dan ada perangkat PC. Dan ada akta kelahiran untuk mengetahui umur dari anak MDF ini dan satu buah KK untuk menunjukkan MDF anak orang tuanya," kata Argo di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat (1/1/2020).

Baca juga: Tersangka Parodi Lagu Indonesia Raya Ditangkap Polisi, Ternyata Tinggal di Cianjur dan Masih SMP

Sementara itu, Argo menyatakan MDF juga telah dibawa penyidik ke Bareskrim Polri. Sebaliknya, pihaknya juga masih belum memeriksa tersangka lainnya NJ (11) lantaran masih berada di Malaysia.

"Untuk NJ masih ada di kepolisian di PDRM di Sabah Malaysia sana. Sedangkan untuk MDF sudah berada di Bareskrim Polri," pungkasnya.

Tersangka pembuat parodi pelecehan lagu kebangsaan Indonesia Raya ternyata bukan warga negara Malaysia. Ternyata, pelakunya merupakan warga negara Indonesia (WNI).

Baca juga: BREAKING NEWS: Terduga Pelaku Parodi Lagu Indonesia Raya Ternyata WNI, Ditangkap di Jawa Barat

Hal itu terungkap setelah Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Polri bersama Polis Diraja Malaysia melakukan penyelidikan secara bersama-sama. Total, ada dua pelaku yang terlibat dalam pembuatan video tersebut.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono mengatakan kedua pelaku sama-sama masih berusia di bawah umur. Yakni, MDF (16) dan NJ (11).

Dijelaskan Argo, NJ diketahui merupakan WNI yang tinggal di Malaysia. Dia tinggal sementara di negeri Jiran tersebut karena sang orang tua bekerja sebagai salah satu driver di perusahaan Malaysia.

"Dari PDRM berhasil mengamankan satu orang laki-laki yang inisialnya NJ umurnya 11 tahun. WNI yang ada di Sabah Malaysia. Kenapa dia ada disana? karena NJ ini mengikuti orang tuanya yang bekerja sebagai TKI yaitu sebagai driver salah satu perusahaan perkebunan di Sabah Malaysia disana," kata Argo di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (1/1/2020).

Baca juga: WNI Diduga Terlibat Parodi Lagu Indonesia Raya, DPR: Antisipasi Upaya Adu Domba

Halaman
12
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved