Breaking News:

Virus Corona

Cerita Pilu Pasien Covid-19 Meninggal Dunia setelah Ditolak Sekitar 30 Rumah Sakit karena Penuh

Cerita pilu seorang pasien Covid-19 yang ditolak hingga 30 rumah sakit di Tangerang Selatan karena penuh.

Tangkap layar youtube Najwa Shihab
Cerita pilu seorang pasien Covid-19 yang ditolak hingga 30 rumah sakit di Tangerang Selatan karena penuh. 

TRIBUNNEWS.COM - Cerita pilu dari pasien Covid-19 yang kesulitan mencari rumah sakit kerap menjadi perhatian publik.

Satu di antara pasien Covid-19 yang menjadi korban sulitnya mencari rumah sakit ialah ayah mertua Evi Dhevi Tyo.

Warga Tangerang Selatan ini mengaku kesulitan mencari rumah sakit untuk keluarganya.

Padahal, dalam satu rumah, terdapat empat orang keluarganya yang terpapar virus corona.

Baca juga: Kisah Pasien Covid-19 Nekat Nyetir Pakai Selang Oksigen Cari Rumah Sakit yang Bersedia Menampung

Sementara, ayah mertuanya, memiliki gejala yang cukup parah hingga perlu dibawa ke ICU.

"Dari tanggal 19 Januari, kita sudah ke Satgas Covid Tangsel minta tolong (dicarikan rumah sakit)."

"Karena dalam satu rumah ada 4 orang yang terpapar Covid-19, tapi hanya papa yang bukan OTG dan batuknya agak keras, jadi kita khawatir banget," kata Evi, dalam tayangan Youtube Najwa Shihab, Kamis (28/1/2021).

Evi pun terus meminta bantuan Satgas Covid-19 untuk mencari rumah sakit namun hasilnya masih nihil.

Cerita pilu seorang pasien Covid-19 yang ditolak hingga 30 rumah sakit
Cerita pilu seorang pasien Covid-19 yang ditolak hingga 30 rumah sakit di Tangerang Selatan karena penuh.

Ayah mertua Evi pun tetap dirawat dirumah dengan keadaan seadanya sembari menunggu kabar baik.

Dalam keadaan itu, sang ayah hanya memiliki alat saturasi oksigen untuk memantau perkembangannya agar tetap diatas angka 95.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved