Breaking News:

Viral Tingkat Kesopanan Warganet Indonesia Dinilai Paling Buruk Se-Asia Tenggara, Pengamat: Miris

Viral, tingkat kesopanan warganet Indonesia dinilai paling buruk Se-Asia Tenggara. Pengamat Komunikasi miris, berikut tanggapan lengkapnya.

www.pikrepo.com
Ilustrasi - Viral, tingkat kesopanan warganet Indonesia dinilai paling buruk Se-Asia Tenggara. Pengamat Komunikasi miris, berikut tanggapan lengkapnya. 

TRIBUNNEWS.COM - Baru-baru ini, masyarakat cukup dihebohkan dengan laporan riset Digital Civility Index (DCI) dari Microsoft yang mengukur tingkat kesopanan pengguna dunia maya.

Laporan itu menilai warganet Indonesia kurang sopan dalam menggunakan media sosial, karena menempati urutan terbawah.

Bahkan, dinilai paling buruk se-Asia Tenggara.

Dikutip dari Kompas.com, tingkat kesopanan warganet memburuk sebanyak 8 poin ke angka 76.

Artinya, semakin tinggi angkanya, tingkat kesopanan dinilai semakin menurun.

Baca juga: Tulisan Rapi Miliknya Viral, Perempuan Ini Akui Kerap Mendapat Pujian sejak Masih SD hingga Sekarang

Baca juga: Pengamat: Antisipasi Banjir Jakarta, Anies Harus Lakukan Langkah Extraordinary 

Hasil riset ini lantas mendapat tanggapan dari pengamat komunikasi dan media, Don Bosco Doho.

Don Bosco mengaku miris melihat laporan riset ini.

"Ini membuat kita miris, karena orang Indonesia telah lama dikenal sebagai masyarakat yang ramah-tamah dan santun," keterangannya secara tertulis kepada Tribunnews, Jumat (26/2/2021).

"Ternyata kesantunan di dunia nyata, tidak berbanding lurus dengan kesantunan di dunia maya," imbuhnya.

Pengamat media sosial dan komunikasi, Yohanes Don Bosco Doho.
Pengamat media sosial dan komunikasi, Yohanes Don Bosco Doho. (Istimewa)

Baca juga: Pengamat: Program Langit Biru Berhasil Edukasi Masyarakat Pakai BBM Ramah Lingkungan

Baca juga: Pengamat Pesimis dengan Pemerintahan Gibran ke Depan, Tidak Akan Buat Gebrakan untuk Kota Solo

Di era teknologi ini, Don Bosco mengatakan, adagium lama yang berbunyi 'mulutmu adalah harimaumu' kini sudah berubah.

Halaman
1234
Penulis: Shella Latifa A
Editor: Muhammad Renald Shiftanto
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved