Breaking News:

Produksi Panen Naik, Potensi Produksi Beras Januari-April 2021 Naik 3 Juta Ton

Potensi luas panen padi pada subround Januari–April 2021 mencapai 4,86 juta hektare atau mengalami kenaikan sekitar 1,02 juta hektare dari tahun lalu.

Tribunnews/Herudin
Suasana aktivitas pekerja mengangkut beras di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta Timur, Jumat (29/1/2021). Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo menyatakan, ketersediaan beras hingga pertengahan 2021 dalam posisi aman, yakni stok hingga akhir juni 2021 akan berada di level 9,50-10,50 juta ton dalam kondisi mewaspadai cuaca ekstrem yang terjadi akhir-akhir ini. Tribunnews/Herudin 

TRIBUNNEWS.COM - Badan Pusat Statistik (BPS) hari Senin (1/3/2021) merilis secara resmi angka tetap produksi padi di Indonesia.

Produksi padi pada 2020 sebesar 54,65 juta ton gabah kering giling (GKG), mengalami kenaikan sebanyak 45,17 ribu ton atau 0,08 persen dibandingkan 2019 yang sebesar 54,60 juta ton GKG.

Jika dikonversikan menjadi beras untuk konsumsi pangan penduduk, produksi beras pada 2020 sebesar 31,33 juta ton, mengalami kenaikan sebanyak 21,46 ribu ton atau 0,07 persen dibandingkan 2019 yang sebesar 31,31 juta ton.

Baca juga: BPS: Potensi Produksi Padi Naik Tajam Tahun ini

Terkait sebaran daerah sentra produksi beras, Kepala BPS Suhariyanto menyebutkan dominan masih di beberapa provinsi di Jawa seperti Jawa Timur, Jawa Tengah dan Jawa Barat.

BPS mencatat kinerja produksi padi relatif terjaga sepanjang 2020 ini, dan yang perlu menjadi perhatian adalah variasi produksi antar provinsi dan kabupaten/kota.

Suhariyanto menyebutkan potensi produksi periode Januari–April 2021 diperkirakan mencapai 14,54 juta ton beras atau mengalami kenaikan sebesar 3,08 juta ton (26,84 persen) dibandingkan dengan produksi beras pada subround yang sama tahun lalu sebesar 11,46 juta ton.

Adapun potensi luas panen padi pada subround Januari–April 2021 tersebut mencapai 4,86 juta hektare atau mengalami kenaikan sekitar 1,02 juta hektare (26,53 persen) dibandingkan subround Januari–April 2020 yang sebesar 3,84 juta hektare.

Baca juga: Antisipasi Panen Raya, Mentan Andalkan Peran Kostraling Amankan Stok dan Harga Beras

“Potensi Februari sampai April bisa berubah, namun potensi ini perlu diamati supaya kita bisa membuat perencanaan yang lebih baik. Setiap bulan akan kami update,” katanya

Terpisah, Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Suwandi merasa bersyukur atas pencapaian ini. Ia mengatakan pencapaian peningkatan produksi beras tahun 2021 merupakan hasil yang diperoleh dari strategi dan kebijakan yang dijalankan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dalam mewujudkan komitmen membangun ketahanan pangan nasional.

Upaya Kementerian Pertanian (Kementan) dalam menyediakan ketersediaan stok pangan utamanya produksi beras terbukti memberi hasil yang menggembirakan.

Terkait penurunan luas panen, Suwandi tak menampik bahwa ada beberapa faktor pemicunya seperti alih fungsi lahan maupun perubahan preferensi komoditas.

Baca juga: Menteri PUPR: Pengembangan Food Estate di Setiap Wilayah Punya Tantangan Berbeda

Namun demikian, produksi yang naik membuktikan bahwa upaya peningkatan produktivitas membuahkan hasil.

“Bisa lewat perbaikan agroinput, mekanisasi dan penanganan pascapanen yang mampu menekan kerugian,” sebutnya.

Harapannya tahun ini ada berbagai terobosan, peningkatan produktivitas dan memajukan pertanian dengan penerapan teknologi benih, alsintan dan manajemen korporasi. Beberapa program telah jalan tahun ini seperti korporasi petani, perluasan areal tanam baru, kostraling serta food estate.

“Semua bermuara di satu tujuan untuk meingkatkan produksi tanaman pangan serta mensejahterakan petani,” ujar Suwandi. (*)

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved