Breaking News:

Gejolak di Partai Demokrat

Bareskrim Masih Pikir-pikir Terima Laporan Dugaan Kerumunan KLB Demokrat di Deliserdang

Alasannya, mereka harus koordinasi dengan pimpinan Bareskrim Polri terlebih dahulu terkait terima atau tidaknya laporan tersebut.

Tribun-Medan.com
Jenderal Purn Moeldoko tiba di arena Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat di Hotel The Hill, Sibolangit, Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara, Jumat (5/3/2021). Moeldoko terpilih sebagai Ketua Umum Partai Demokrat versis KLB Sumut. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bareskrim Polri masih mengkaji untuk menerima pelaporan terkait kerumunan yang diduga melanggar protokol kesehatan dalam acara Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat kubu Moeldoko Cs di Deli Serdang, Sumatera Utara pada Jumat (5/3/2021).

Ketum GPI DKI Jakarta Rahmat Imran menyampaikan pihaknya telah menyerahkan barang bukti kepada Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT). Petugas SPKT juga telah menerima barang bukti tersebut.

Namun, kata Rahmat, petugas tidak menerbitkan nomor polisi atas laporan polisi tersebut.

Alasannya, mereka harus koordinasi dengan pimpinan Bareskrim Polri terlebih dahulu terkait terima atau tidaknya laporan tersebut.

"Kita sudah koordinasi dengan SPKT Bareskrim Mabes Polri. Alhamdulillah bukti sudah kita serahkan dan saat ini masih dalam tahap koordinasi dengan para pimpinan yang ada di bareskrim mabes Polri," kata Rahmat di Mabes Polri, Jakarta, Senin (8/3/2021).

Baca juga: AHY Temui Mahfud MD, Singgung Kedaulatan Partai Demokrat yang Direbut

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).
Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). (Tribunnews.com/Chaerul Umam)

Ia menjelaskan pihaknya juga diminta untuk kembali lagi jika Bareskrim telah memutuskan menerima laporan tersebut. Nantinya, dia akan langsung dilakukan proses BAP oleh penyidik.

"Nanti kami akan dikabarkan kembali untuk melakukan BAP terhadap terlapor. Kita dari pihak pelapor akan dikabarkan kalaupun unsur-unsur hukum memenuhi daripada laporan kita maka laporan kita akan segera diproses oleh Bareskrim Mabes Polri," jelas dia.

Namun demikian, Rahmat mengaku tidak mengetahui batas waktu yang diberikan penyidik Polri saat mengkaji laporannya tersebut. 

"Gak dapat kepastian hitungan hari, cuma dari Bareskrim apabila ini udah sesuai dan memenuhi unsur pidana maka kita akan segera dihubungi lagi untuk mendatangi Bareskrim Mabes Polri," tandas dia.

Sebelumnya, Gerakan Pemuda Islam (GPI) DKI Jakarta melaporkan kerumunan yang diduga melanggar protokol kesehatan dalam kegiatan Kongres Luar Biasa (KLB) di Deli Serdang, Sumatera Utara pada Jumat (5/3/2021).

Halaman
12
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved