Breaking News:

Kasus Rizieq Shibab

Pengacara Minta Hakim Batalkan Surat Penahanan Polisi & Keluarkan Rizieq Shihab dari Rutan Bareskrim

Permintaan itu disampaikan dalam sidang praperadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Senin (8/3/2021).

Istimewa
Habib Rizieq Shihab saat diperiksa kesehatan oleh polisi di Rumah Tahanan Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum Habib Rizieq Shihab meminta hakim tunggal Suharno yang menangani gugatan praperadilan penangkapan dan penahanan, mengabulkan seluruh permohonan kliennya.

Permintaan itu disampaikan dalam sidang praperadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Senin (8/3/2021).

"Menerima permohonan praperadilan ini untuk seluruhnya," ujar kuasa hukum Rizieq, Alamsyah Hanafiah membacakan surat gugatan praperadilan.

Alamsyah juga meminta hakim menyatakan surat perintah penangkapan nomor SP.Kap/2502/XII/2020/Ditreskrimum, tertanggal 12 Desember 2020, terhadap Rizieq Shihab tidak sah.

Baca juga: Sidang Praperadilan Rizieq Shihab, Kuasa Hukum Klaim Surat Penangkapan Polisi Cacat Hukum

Serta, surat menyatakan tidak sah surat penahanan bernomor SP.Han/2118/XII/2020/Ditreskrimum, tertanggal 12 Desember 2020.

Kuasa hukum turut meminta Termohon yakni Polda Metro Jaya Cq Bareskrim Polri mengeluarkan Rizieq Shihab dari rutan Bareskrim.

"Memerintahkan kepada termohon untuk mengeluarkan pemohon dari rumah tahanan negara Polda Metro Jaya Cq. Rumah Tahanan Bareskrim Polri setelah putusan ini dibacakan," terang dia.

"Apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon putusan yang adil," pungkas Alamsyah.

Sebelumnya, dalam surat permohonan praperadilan, Kubu Rizieq Shihab mengklaim bahwa termohon belum pernah menyita alat bukti, dan belum pernah memanggil atau memeriksa saksi lain.

Tim hukum Rizieq menjelaskan kliennya ditahan berdasar Pasal 160 KUHP yang punya ancaman pidana di atas 5 tahun. Namun penahanan kliennya didasarkan pada dua surat perintah penahanan berbeda dalam kasus yang sama. 

Halaman
12
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved