Breaking News:

Bertemu Deputi I KSP, Tokoh Masyarakat Pulau Buru Minta Pembangunan PLTMG Dilanjutkan

Pihaknya meyakini pembangungan Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) adalah bukti nyata perhatian Presiden Joko Widodo

istimewa
Para Raja Petuanan Lilialy berserta tokoh masyarakat Pulau Buru menggelar pertemuan dengan Deputi I Bidang Infrastruktur Kantor Staf Presiden (KSP) di Gedung Bina Graha, Jalan Merdeka Utara, Jakarta, Selasa (16/3/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Para Raja Petuanan Lilialy berserta tokoh masyarakat Pulau Buru menggelar pertemuan dengan Deputi I Bidang Infrastruktur Kantor Staf Presiden (KSP) di Gedung Bina Graha, Jalan Merdeka Utara, Jakarta, Selasa (16/3/2021).

Dalam pertemuan tersebut yang diterima oleh Deputi I KSP Febry Calvin Tetelepta, perwakilan raja dan tokoh masyarakat menyampaikan beberapa sikap mengenai terbengkalainya proyek pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) 10 MW di Namlea, Kabupaten Buru, Provinsi Maluku.

Kepada Kantor Staf Presiden (KSP), mereka menyampaikan bahwa ketersedian listrik sudah merupakan kebutuhan dasar dalam kehidupan kesehari-harian masyarakat Pulau Buru yang selama ini sudah didambakan.

Baca juga: PLTMG Sorong Jadi Pembangkit Pertama Tergasifikasi di Indonesia 

Pihaknya meyakini pembangungan Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) adalah bukti nyata perhatian Presiden Joko Widodo (Jokowi) terhadap masyarakat Pulau Buru.

Emphie Sahetapy, selaku tokoh masyarakat mengungkapkan bawah KSP merespon positif terkait aspirasi serta tuntutan yang disampaikan oleh para raja dan tokoh adat.

"Pertama, KSP akan segera mengkaji persoalan ini. Akan megundang pihak terkait, yang dianggap menghambat proyek ini. Kedua, 23 Maret besok KSP akan turun langsung ke Pulau Buru. Ketiga, KSP akan membuat jalan 300 kilometer. Selama ini tak ada akses. Sekarang sudah mulai dibuat. Tahun 2024 harus rampung jalan ini," kata Emphie Sahetapy.

Ia mengungkapkan, pihaknya merasa tersanjung atas respon KSP yang begitu responsif dan peduli terhadap berbagai persoalan di daerah, khususnya, kepada masyarakat Pulau Buru.

Sementara itu, tokoh adat Pulau Buru dari Bagaian Barat Talim Wamnebo menyampaikan bahwa kedatangannya untuk menyampaikan aspirasi masyarakat Pulau Buru, termasuk juga mengenai hasil perikanan yang sangat berpotensi, hanya saja, masih ada beberapa persoalan perlu mendapat perhatian khusus dari pemerintah terutama masalah ketersediaan listrik yang belum memadai.

Baca juga: Pemerintah Siapkan Kapal Tol Laut untuk Dorong Ekonomi Maluku

"Keterbatasan listrik dan pendidikan. Ada sekolah, tapi jauh dan tutup karena pandemi. Yang bisa sekolah, yang punya HP. Jual pala, cengkeh. Tapi tak bisa digunakan karena tak ada listrik. Terutama yang di pegunungan," kata Talim Wamnebo.

Halaman
123
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved