Breaking News:

Kisah Aprilia Manganang 28 Tahun Menjadi Perempuan dan Sekarang Lelaki Sejati, Momen Terindah Saya

Serda Aprilia Santini Manganang menangis. Dia terharu sekaligus bersyukur lantaran permohonannya mengubah nama dan status jenis kelamin dikabulkan.

Tribunnews/JEPRIMA
Mantan atlet voli putri dan juga anggota TNI Angkatan Darat Serda (K) Aprilio Perkasa Manganang (nama baru) saat akan menjalani sidang permohonan pergantian jenis kelamin dan pergantian nama yang dilakukan secara virtual di Markas Besar TNI Angkatan Darat, Jakarta Pusat, Jumat (19/3/2021). Sidang permohonan dilakukan di Pengadilan Negeri Tondano, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Pada sidang tersebut majelis hakim memutuskan untuk mengabulkan perubahan jenis kelamin dari perempuan menjadi laki-lakiserta perubahan nama diri dari Aprilia Santini Manganang menjadi Aprilio Perkasa Manganang. Sebelumnya status kelamin yang dimiliki Aprilia selama ini merupakan kesalahan diagnosa lantaran Aprilia sejak lahir telah mengalami kelainan Hipospadia. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS,COM, JAKARTA -  Prajurit TNI Angkatan Darat Sersan Dua (Serda) Aprilia Santini Manganang menangis. Dia terharu sekaligus bersyukur lantaran permohonannya mengubah nama dan status jenis kelamin dikabulkan Pengadilan Negeri Tondano, Jumat (19/3/2021).

Aprilia yang 28 tahun hidup sebagai seorang wanita kini resmi menjadi laki-laki. Permohonannya mengubah nama menjadi Aprilio Perkasa Manganang juga dikabulkan oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Tondano, Nova Loura Sasube.

Baca juga: Aprilio Perkasa Manganang Peluk Jenderal Andika Sambil Menangis Usai Pengadilan Terima Permohonannya

Baca juga: KSAD Akan Tempatkan Serda Aprilio Perkasa Manganang di Satuan Perbekalan dan Angkutan

Putusan tersebut berdasarkan keterangan saksi, keterangan saksi ahli, serta pemeriksaan bukti.

"Menetapkan satu, mengabulkan permohonan pemohon untuk seluruhnya. Dua, menetapkan pemohon Aprilia Santini Manganang berubah jenis kelamin dari semula berjenis kelamin perempuan menjadi jenis kelamin laki-laki. Ketiga, menetapkan pergantian nama pemohon yang semula Aprilia Santini Manganang berubah jadi Aprilio Perkasa Manganang," papar Nova membacakan putusannya.

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Andika Perkasa bersama istri Hetty Andika Perkasa dan disaksikan oleh jajaran TNI saat menyematkan nama baru kepada mantan atlet voli putri dan juga anggota TNI Angkatan Darat Serda (K) Aprilia Santini Manganang menjadi Aprilio Perkasa Manganang usai menjalani sidang permohonan pergantian jenis kelamin dan pergantian nama yang dilakukan secara virtual di Markas Besar TNI   Angkatan Darat, Jakarta Pusat, Jumat (19/3/2021). Sidang permohonan dilakukan di Pengadilan Negeri Tondano, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Pada sidang tersebut majelis hakim memutuskan untuk mengabulkan perubahan jenis kelamin dari perempuan menjadi laki-lakiserta perubahan nama diri dari Aprilia Santini Manganang menjadi Aprilio Perkasa Manganang. Sebelumnya status kelamin yang dimiliki Aprilia selama ini merupakan kesalahan diagnosa lantaran Aprilia sejak lahir telah mengalami kelainan Hipospadia. Tribunnews/Jeprima
Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Andika Perkasa bersama istri Hetty Andika Perkasa dan disaksikan oleh jajaran TNI saat menyematkan nama baru kepada mantan atlet voli putri dan juga anggota TNI Angkatan Darat Serda (K) Aprilia Santini Manganang menjadi Aprilio Perkasa Manganang usai menjalani sidang permohonan pergantian jenis kelamin dan pergantian nama yang dilakukan secara virtual di Markas Besar TNI Angkatan Darat, Jakarta Pusat, Jumat (19/3/2021). Sidang permohonan dilakukan di Pengadilan Negeri Tondano, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Pada sidang tersebut majelis hakim memutuskan untuk mengabulkan perubahan jenis kelamin dari perempuan menjadi laki-lakiserta perubahan nama diri dari Aprilia Santini Manganang menjadi Aprilio Perkasa Manganang. Sebelumnya status kelamin yang dimiliki Aprilia selama ini merupakan kesalahan diagnosa lantaran Aprilia sejak lahir telah mengalami kelainan Hipospadia. Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/JEPRIMA)

Mendengar putusan tersebut, Aprilia yang kini bernama Aprilio sontak memeluk Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Andika Perkasa dan Hetty Andika Perkasa.

Mata Aprilio tampak berkaca-kaca saat Jenderal Andika mengganti sekaligus menyematkan tanda pengenal baru miliknya.

Pria kelahiran Kepulauan Kabupaten Sangihe, Sulawesi Utara tahun 1992 itu lantas mengucapkan terimakasih kepada Jenderal TNI Andika Perkasa yang membantunya mengubah identitas diri.

Mantan atlet voli putri dan juga anggota TNI Angkatan Darat Serda (K) Aprilio Perkasa Manganang saat menahan tangis usai sidang permohonan pergantian jenis kelamin dan pergantian nama yang dilakukan secara virtual dikabulkan di Markas Besar TNI   Angkatan Darat, Jakarta Pusat, Jumat (19/3/2021). Sidang permohonan dilakukan di Pengadilan Negeri Tondano, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Pada sidang tersebut majelis hakim memutuskan untuk mengabulkan perubahan jenis kelamin dari perempuan menjadi laki-lakiserta perubahan nama diri dari Aprilia Santini Manganang menjadi Aprilio Perkasa Manganang. Sebelumnya status kelamin yang dimiliki Aprilia selama ini merupakan kesalahan diagnosa lantaran Aprilia sejak lahir telah mengalami kelainan Hipospadia. Tribunnews/Jeprima
Mantan atlet voli putri dan juga anggota TNI Angkatan Darat Serda (K) Aprilio Perkasa Manganang saat menahan tangis usai sidang permohonan pergantian jenis kelamin dan pergantian nama yang dilakukan secara virtual dikabulkan di Markas Besar TNI Angkatan Darat, Jakarta Pusat, Jumat (19/3/2021). Sidang permohonan dilakukan di Pengadilan Negeri Tondano, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Pada sidang tersebut majelis hakim memutuskan untuk mengabulkan perubahan jenis kelamin dari perempuan menjadi laki-lakiserta perubahan nama diri dari Aprilia Santini Manganang menjadi Aprilio Perkasa Manganang. Sebelumnya status kelamin yang dimiliki Aprilia selama ini merupakan kesalahan diagnosa lantaran Aprilia sejak lahir telah mengalami kelainan Hipospadia. Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/JEPRIMA)

"Selama 28 tahun saya menjalani status sebagai wanita dan saya bersyukur banget saya bisa lewati itu. Terutama juga saya berterima kasih kepada Bapak KSAD dan Ibu dan semua jajaran dokter," ujar Aprilia di Markas Besar TNI Angkatan Darat, Jakarta, Jumat (19/3/2021).

Bagi Aprilio, ini adalah momen terindah dalam hidup. Sembari menangis, dia mengutarakan keinginannya memulai kehidupan baru sebagai seorang laki-laki tulen.

"Mungkin ini momen terindah buat saya. Saya ingin awali hidup saya dengan baru. Saya buka lembaran hidup baru," ujar Aprilio sembari menangis.

Halaman
12
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved