Breaking News:

OTT Menteri KKP

Rangkaian Kasus Suap Ekspor Benur Edhy Prabowo Sudah Jelas, KPK Tak Butuh Panggil Antam Novambar

KPK mengaku tidak membutuhkan keterangan dari Sekretaris Jenderal Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Antam Novambar.

Ilham Rian/Tribunnews.com
Deputi Penindakan KPK Karyoto 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku tidak membutuhkan keterangan dari Sekretaris Jenderal Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Antam Novambar dan Inspektur Jenderal KKP Muhammad Yusuf dalam kasus yang menjerat eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo.

Hal tersebut lantaran rangkaian kasus dugaan suap penetapan izin ekspor benih bening lobster (benur) yang menjerat Edhy Prabowo sudah cukup jelas.

"Sebenarnya enggak perlu panggil Irjen (Irjen KKP, Muhammad Yusuf) dan Sekjen (Sekjen KKP, Antam Novambar) pun cukup karena rangkaian aliran dari administrasi sudah jelas," kata Deputi Penindakan KPK Karyoto di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Rabu (24/3/2021).

Baca juga: Sidang Suap Ekspor Benur, Ahli Pidana Sebut Suharjito Korban Muslihat Staf Khusus Edhy Prabowo

Terlebih, lanjut Karyoto, berkas perkara Edhy Prabowo sudah P21 atau dinyatakan lengkap.

"Hari ini sudah P21 (tahap II, penyerahan tersangka Edhy Prabowo dan barang bukti) ke JPU (Jaksa Penuntut Umum) untuk segera disidangkan," katanya.

Baca juga: Edhy Prabowo Segera Diadili Atas Kasus Suap Izin Ekspor Benur

Sebelumnya KPK mengagendakan pemeriksaan terhadap Antam dan Yusuf pada Rabu (17/3/2021).

Akan tetapi, hanya Yusuf yang memenuhi panggilan penyidik.

Sementara Antam beralasan sedang berada di luar kota pada waktu tersebut.

Edhy Prabowo Blak-blakan

Halaman
1234
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved