Breaking News:

Kasus Salah Transfer Rp 51 Juta Berlanjut ke Meja Hijau, Jaksa Sebut Ardi Nikmati Uangnya

Ardi Pratama, terdakwa kasus tersebut dituntut dua tahun penjara oleh jaksa penuntut umum.

Kompas.com
Ardi Pratama, terdakwa kasus salah transfer Bank BCA. (KOMPAS.COM/ACHMAD FAIZAL) 

Beberapa hari kemudian, baru ada komplain dari nasabah pentransfer menyebut bahwa transferannya belum masuk dan penerima juga mengakui belum menerima.

Dari laporan itu kemudian pihaknya bersama tim melakukan pengecekan dan menghubungi nasabah atas nama Ardi Pratama tersebut (nasabah penerima salah transfer).

"Tapi tidak diangkat saat dihubungi via telepon. Sehingga kami mencari alamat sesuai yang ada di database dan ternyata itu rumah ibunya," jelas Nur.

Dari rumah ibunya itu, mereka tidak berhasil menemui Ardi, hingga kemudian mencari kontrakan maupun rumah kos yang disebut sebagai tempat tinggal Ardi.

Setelah bertemu, pihaknya memberikan informasi terkait salah transfer tersebut dan Ardi diminta mengembalikan.

"Tapi dalam pertemuan itu, dia tidak mau mengembalikan alasannya bukan salah dia. Kami kemudian konsultasi dengan bagian legal, dan oleh legal dikirimi surat resmi," ungkap Nur.

Hingga April 2020, saat Nur masuk jadwal pensiun dan belum ada itikad Ardi untuk mengembalikan, Nur dengan inisiatif sendiri, mengembalikan uang salah transfer senilai Rp 51 juta kepada BCA.

"Saya kembalikan dulu karena saya mau pensiun, sambil menunggu pengembalian. Saya juga menyerahkan ke teman-teman legal untuk langkah selanjutnya," cerita Nur.

Namun setelah somasi kedua, dan Nur pensiun, tidak ada etikat baik dari Ardi untuk mengembalikan uang tersebut.

Tersiar informasi bila ibu Ardi datang ke bank BCA Citraland dan menyatakan kesanggupan untuk membayar pengembalian. Tapi ternyata tidak ada kejelasan.

Halaman
1234
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved