Breaking News:

Cuaca Ekstrem di Indonesia Timur

BNPB Gunakan Helikopter untuk Evakuasi Wilayah Terisolir di Nusa Tenggara Timur

Kepala BNPB Doni Munardo mengatakan, hal itu dilakukan karena akses untuk menuju wilayah terisolir tersebut sulit dijangkau

dok. Kementerian PUPR
Langkah Tanggap Darurat Kementerian PUPR Atasi Dampak Bencana Banjir NTT dan NTB 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menggunakan enam unit helikopter untuk melakukan evakuasi di wilayah terisolir akibat bencana banjir bandang di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kepala BNPB Doni Munardo mengatakan, hal itu dilakukan karena akses untuk menuju wilayah terisolir tersebut sulit dijangkau jika menggunakan transportasi darat.

Tak hanya itu, kata Doni, cuaca yang masih belum normal di NTT juga menjadi faktor utama terhambatnya melakukan evakuasi.

"Khusus untuk daerah terisolir dibeberapa lokasi akan kami optimalkan untuk melibatkan helikopter karena cuaca masih mengalami perubahan," tutur Doni saat konferensi pers secara daring, Rabu (7/4/2021).

Baca juga: Bukti Semua Pihak Bahu Membahu Bantu Korban Bencana Alam di NTT

Baca juga: Peringatan Dini BMKG, Kamis 8 April 2021: Waspadai Gelombang Tinggi di Samudera Hindia Selatan NTT

Baca juga: Ini yang Dilakukan MUI untuk Bantu Korban Bencana Alam di NTT

Adapun beberapa titik wilayah yang masih terisolasi yakni di Malaka, di Pulau Adonara di Alor serta beberapa daerah lainnya.

Sejauh ini sudah ada empat unit helikopter yang dikerahkan, dua unit di antaranya ditempatkan di Maumere, serta masing-masing satu unit helikopter di Kota Kupang dan Sumba.

"Dua unit lagi sedang proses dan diharapkan besok (Kamis 8 April) tiba," ucapnya.

Doni mengatakan, dirinya sendiri dijadwalkan tiba di Pulau Adonara pada Rabu kemarin, namun, karena kendala cuaca tersebut akhirnya rencana itu dibatalkan.

Hal itu dikarenakan, intensitas curah hujan yang masih tinggi di kawasan Larantuka, Flores Timur yang membuat penerbangannya menggunakan helikopter tidak bisa ditempuh.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved