Breaking News:

Kapal Selam Nanggala Hilang Kontak

TNI AL Bantah Isu KRI Nanggala 402 Tenggelam karena Kelebihan Muatan dan Ditembak Rudal

TNI Angkatan Laut memastikan bakal melakukan investigasi dan penyelidikan terhadap tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala-402. 

AFP
Foto yang diambil pada tanggal 5 Oktober 2017 ini menunjukkan kapal selam Cakra Indonesia KRI Nanggala berlayar dari pelabuhan di Cilegon, Banten. 

TRIBUNNEWS.COM - TNI Angkatan Laut memastikan bakal melakukan investigasi dan penyelidikan terhadap tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala-402

Tak hanya itu, TNI AL juga akan melakukan audit internal secara menyeluruh terhadap alusista kapal selam yang masih ada.

Seperti yang disampaikan Asisten Perencanaan dan Anggaran (Asrena) KSAL Laksamana Muda Muhammad Ali saat konferensi pers di Mabes AL, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (27/4/2021).

"Kalau masalah diaudit, pasti kita audit. Jadi kami akan investigasi semuanya," kata Muhammad Ali.

Ali mengatakan, proses investigasi juga akan mengikutsertakan pengamat dan ahli.

Baca juga: Ibu Serda Setyo Cerita Mimpi Putranya Dirangkul Sang Ayah Sebelum Tugas Jadi Awak KRI Nanggala 402

Serta, terpenting turut melibatkan pakar kapal selam dan pakar pembuat kapal selam.

"Kita akan investigasi semuanya. Kita investigasi juga harus hadirkan para pakar, bukan para pengamat. Para pakar kapal selam dan ahli pembuat kapal selam, bukan hanya pengamat," jelas Ali.

Di sisi lain, berbagai isu terkait penyebab karamnya KRI Nanggala bermunculan.

Mulai dari kabar keterkaitan kapal selam Perancis hingga kelebihan muatan KRI Nanggala.

Baca juga: Malam Sebelum Berangkat Tugas, Serda Setyo Korban KRI Nanggala-402 Mimpi Ayah yang Sudah Meninggal

Namun, TNI membantah kabar-kabar tersebut.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved