Breaking News:

Seleksi Kepegawaian di KPK

Fadli Zon Tanggapi Polemik Tes ASN Pegawai KPK: Bisa Mengganggu Kebebasan Privat dalam Beragama

Politikus Partai Gerindra Fadli Zon tanggapi polemik tes kebangsaan pegawai KPK: Bisa Mengganggu Kebebasan Privat dalam Beragama.

Tribunnews.com/ Reza Deni
Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (26/2/2020).- Politikus Partai Gerindra Fadli Zon tanggapi polemik tes kebangsaan ASN pegawai KPK: Bisa Mengganggu Kebebasan Privat dalam Beragama. 

TRIBUNNEWS.COM - Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) bagi pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menuai polemik.

Beredar kabar, tes itu memuat pertanyaan yang janggal.

Contohnya, soal "kenapa belum menikah" hingga "islamnya, islam apa".

Bahkan, pertanyaan mengenai doa sebelum makan hingga qunut juga muncul.

Menanggapi hal itu, Politikus Partai Gerindra Fadli Zon menyebut negara mengalami kemunduran berbangsa, jika terbukti pertanyaan yang beredar itu memuat dalam tes.

Baca juga: Firli Bahuri: Tidak Ada Niat Mengusir Insan KPK Dari Lembaga

"Kalau benar pertanyaan - pertanyaan Tes Kebangsaan pegawai @KPK_RI seperti yangg beredar itu, sungguh kita alami kemunduran dalam berbangsa," ungkapnya, melalui akun Twitter, @FadliZon, Kamis (6/5/2021). 

Menurutnya, soal yang menyangkut agama dalam tes ini, bisa menganggu ranah privat seseorang.

Terlebih dalam lingkup kebebasan seseorang menjalani ajaran agamanya.

"Sejumlah pertanyaan itu tak ada hubungan dengan integritas, malah bisa mengganggu ranah privat kebebasan jalankan ajaran agama n keyakinan yang dijamin konstitusi," tulis anggota DPR RI ini.

Baca juga: 75 Pegawai KPK Tak Penuhi Syarat Jadi ASN, Hendardi: Hal Lumrah Ada yang Lolos dan Ada yang Gagal

Kabar soal yang janggal ini pun diterima Koordinator Indonesia Corruption Watch (ICW) Adnan Topan Husodo.

Halaman
1234
Penulis: Shella Latifa A
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved