Breaking News:

Hari Ini dalam Sejarah, Rezim Orde Baru Tumbang, Soeharto Lengser Setelah Berkuasa 32 Tahun

Tepat Kamis, 21 Mei 1998 pada pukul 09.00 WIB Soeharto menyatakan berhenti dari jabatannya sebagai Presiden Republik Indonesia.

instagram/tututsoeharto
Kamis, 21 Mei 1998 pada pukul 09.00 WIB Soeharto menyatakan berhenti dari jabatannya sebagai Presiden Republik Indonesia. 

Pada 18 Mei 1998, aksi mahasiswa dalam jumlah akbar berhasil menguasai gedung DPR/MPR. Saat itulah, posisi Soeharto semakin terpojok. Sebab, pada hari itu juga pimpinan DPR/MPR yang diketuai Harmoko meminta Soeharto untuk mundur dari jabatannya sebagai presiden.

Namun, Soeharto berusaha melakukan perlawanan. Salah satunya menawarkan pembentukan Komite Reformasi sebagai pemerintahan transisi hingga dilakukannya pemilu berikutnya.

Soeharto pun menawarkan sejumlah tokoh seperti Abdurrahman Wahid dan Nurcholish Madjid untuk bergabung. Namun, sejumlah tokoh yang ditemui Soeharto pada 19 Mei 1998 itu menolak.

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Amien Rais saat itu juga mempermasalahkan ketidakjelasan kapan pemilu itu akan dilakukan.

Menurut Amien Rais dan sejumlah tokoh, Komite Reformasi merupakan cara Soeharto untuk mengulur waktu dan tetap berkuasa.

Soeharto semakin terpukul setelah 14 menteri di bawah koordinasi Menko Ekuin Ginandjar Kartasasmita menolak bergabung dalam Komite Reformasi atau kabinet baru hasil reshuffle.

Kegalauan sang Jenderal penumpas PKI itu mencapai puncaknya pada Rabu malam itu, 20 Mei 1998, pada 100 tahun perayaan Kebangkitan Nasional.

Atas sejumlah pertimbangan, Soeharto pun memutuskan untuk mundur esok harinya, 21 Mei 1998. (tribunjabar/adityas/kompas.com)

Artikel ini telah tayang di TribunCirebon.com dengan judul 21 Mei 1998, 23 Tahun Lalu Soeharto Lengser Setelah Berkuasa 32 Tahun, Era Reformasi pun Dimulai

Editor: Sanusi
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved