Breaking News:

Penanganan Covid

Targetkan 1 Juta Suntikan Per Hari, Alur Vaksinasi Covid-19 Terbaru Gunakan Dua Meja

Agar terealisasi, satu di antara upaya yang dilakukan adalah menyederhanakan meja vaksinasi yang sebelumnya 4 meja menjadi 2 meja.

WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN
VAKSINASI MASSAL - Pemkot Tangerang terus berupaya untuk memerangi Covid-19 di wilayahnya dengan kembali menggelar vaksinasi CoVid-19 massal yang menyasar pelaku usaha UMKM dan PKL yang ber KTP Kota Tangerang dan memiliki usaha di Kota Tangerang yang berlangsung serentak di 13 kecamatan, Selasa (25/3/2021). Kegiatan dengan target 2000 orang ini, dilakukan karena mereka kerap bersentuhan dengan konsumen sehingga berpotensi menyebarkan Covid-19. WARTA KOTA/NUR ICHSAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Menteri Kesehatan RI dr. Dante Saksono Harbuwono menegaskan vaksinasi COVID-19 terus dilaksanakan.

Pascalebaran cakupan vaksinasi akan dikejar mencapai 1 juta per hari.

Agar terealisasi, satu di antara upaya yang dilakukan adalah menyederhanakan meja vaksinasi yang sebelumnya 4 meja menjadi 2 meja.

Diketahui, Kementerian Kesehatan menyederhanakan alur pelayanan vaksinasi Covid-19 dari sebelumnya 4 meja menjadi 2 meja.

Baca juga: Komisi VI DPR: Proses Vaksinasi Jangan Dimanfaatkan Jadi Celah Bisnis

Baca juga: Cegah KIPI Serius, Pentingnya Jujur Saat Skrining Sebelum Vaksinasi

Penyederhanaan dimaksudkan agar proses vaksinasi lebih efisien dan efektif, sehingga mampu mengurangi potensi kerumunan akibat dari waktu tunggu yang lama.

Koordinator Substansi Imunisasi Asik Surya memaparkan, dalam alur vaksinasi sekarang hanya terbagi dalam 2 meja yakni meja 1 untuk screening dan vaksinasi serta meja 2 untuk pencatatan dan observasi.

Ada pun ruang tunggu digunakan untuk menunggu sasaran yang datang. Di ruang tunggu ini akan ada petugas mobile yang akan melakukan pengecekan sasaran melalui pedulilindungi.id dan membagikan kertas kendali yang harus diisi oleh sasaran.

VAKSINASI MASSAL - Pemkot Tangerang terus berupaya untuk memerangi Covid-19 di wilayahnya dengan kembali menggelar vaksinasi CoVid-19 massal yang menyasar pelaku usaha UMKM dan PKL yang ber KTP Kota Tangerang dan memiliki usaha di Kota Tangerang yang berlangsung serentak  di 13 kecamatan, Selasa (25/3/2021). Kegiatan dengan target 2000 orang ini, dilakukan karena mereka kerap bersentuhan dengan konsumen sehingga berpotensi menyebarkan Covid-19. WARTA KOTA/NUR ICHSAN
VAKSINASI MASSAL - Pemkot Tangerang terus berupaya untuk memerangi Covid-19 di wilayahnya dengan kembali menggelar vaksinasi CoVid-19 massal yang menyasar pelaku usaha UMKM dan PKL yang ber KTP Kota Tangerang dan memiliki usaha di Kota Tangerang yang berlangsung serentak di 13 kecamatan, Selasa (25/3/2021). Kegiatan dengan target 2000 orang ini, dilakukan karena mereka kerap bersentuhan dengan konsumen sehingga berpotensi menyebarkan Covid-19. WARTA KOTA/NUR ICHSAN (WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN)

Setelah dari ruang tunggu, selanjutnya peserta menuju meja 1. Di meja ini, setelah sasaran menjalani skrining kesehatan dan dinyatakan layak menerima vaksin, maka dapat langsung diberikan vaksin di meja tersebut.

Petugas selanjutnya harus mengisi hasil dari skrining dan vaksinasi di kertas kendali.

“Ketika peserta sudah lolos skrining itu bisa langsung diberikan vaksin di meja tersebut, jadi tidak perlu pindah-pindah,” kata Asik dalam Sosialisasi Penyederhanaan Alur Pelayanan Vaksiansi Regional Tengah beberapa waktu lalu.

Sementara di meja 2, petugas harus menginput kertas kendali ke dalam Pcare, observasi serta cetak kartu vaksinasi.

Penyederhanaan alur ini memiliki banyak kelebihan diantaranya mempermudah sasaran karena meja yang harus dilalui lebih sedikit, pengopreasian PCare jauh lebih mudah karena hanya memakai 1 user serta mengurangi adanya penumpukan sasaran.

Plt Direktur Surveilans dan Karantina Kesehatan Prima Yosephine menambahkan, penyederhanaan alur ini telah diujicobakan di 4 provinsi diantaranya DKI Jakarta, Provinsi Jawa Tengah, Provinsi Sulawesi Selatan dan Provinsi Sulawesi Utara.

“Mekanisme pelayanan alur vaksinasi dengan model 2 meja ini bisa mulai dilakukan pada 3 Mei 2021 dengan masa transisi selama 2 minggu,” imbuhnya.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved