Breaking News:

10 Tahun Buron, Hendra Subrata Diciduk Saat Perpanjang Paspor, Berkursi Roda Saat Tiba di Indonesia

Hendra Subrata adalah terpidana dalam perkara percobaan pembunuhan terhadap korban atas nama Hermanto Wibowo

Editor: Hendra Gunawan
ist
Buronan Kejaksaan Agung Hendra Subrata Tertangkap di Singapura Berkat Kejelian Petugas Imigrasi KBRI Singapura 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Buronan Kejaksaan Agung RI atas nama Hendra Subrata alias Anyi alias Endang Rifai, berhasil dipulangkan ke Indonesia.  Hendra Subrata tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Indonesia sekira pukul 19.40 WIB, Sabtu (26/6) malam.

Hendra Subrata adalah terpidana dalam perkara percobaan pembunuhan terhadap korban atas nama Hermanto Wibowo.  Hendra merupakan buronan atau DPO dari Kejaksaan Negeri Jakarta Barat, sejak 28 September 2011 atau sekitar 10 tahun lalu.

"Yang bersangkutan saat akan dieksekusi sudah tidak berada di tempat semula. Dan sejak 10 tahun yang lalu, terpidana ini sudah ada di Singapura," ujar Kapuspenkum Kejaksaan Agung RI, Leonard Eben Ezer saat konferensi pers deportasi buronan Hendra Subrata, Sabtu(26/6) tengah malam.

Baca juga: Jamintel Kejagung Jelaskan Kronologis Pemulangan Buron 10 Tahun Hendra Subrata

Leonard mengungkapkan, selama di Singapura Hendra Subrata menggunakan paspor dengan identitas palsu atas nama Endang Rifai. Hal tersebut diketahui oleh KBRI Singapura, saat Hendra Subrata hendak memperpanjang paspornya.

"Terpidana ditemukan di Singapura saat akan memperpanjang paspor di KBRI Singapura, dan ditemukan terpidana menggunakan identitas atas nama Endang Rifai oleh Atase Keimigrasian KBRI Singapura, dan mencurigai adanya penggunaan identitas palsu dari terpidana," ujar Leonard.

Identitas asli dari Hendra Subrata yakni bernama bernama Hendra Subrata alias Anyi.  Hendra Subrata masih menggunakan KTP DKI Jakarta, bernomor 0952060405400033.

Tempat lahir di Jakarta tanggal 4 Mei 1940, berusia 81 tahun.  Yang bersangkutan tinggal di Jakarta, Jalan Kamboja Nomor 1, RT 010/001, Kelurahan Jati Pulo, Kecamatan Palmerah, Jakarta Barat.

Baca juga: Setelah Adelin Lis, Kini Kejagung Eksekusi Buronan Hendra Subrata dari Singapura

Beragama Kristen dan berprofesi sebagai seorang wiraswasta. Pada 22 Januari 2009, Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada Kejaksaan Negeri Jakarta Barat, menuntut Hendra Subrata dengan pidana selama 7 tahun.

Tanggal 26 Mei tahun 2009, Hendra Subrata dinyatakan bersalah melakukan percobaan pembunuhan, dan dijatuhkan pidana. 

"Tanggal 25 Maret 2010, terpidana mengajukan banding, namun pengadilan tinggi Jakarta menolak (banding) atau menguatkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Barat," jelas Leonard.

Baca juga: Kejaksaan Agung Beberkan Kronologi Penangkapan Hendra Subrata yang Jadi Buron selama 10 Tahun

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved