Breaking News:

Virus Corona

 1.934 ODGJ Juga Terpapar Covid-19, Vaksinasi Sudah Dilakukan di 28 Provinsi

Sebanyak 28 provinsi di Indonesia telah memulai pelaksanaan vaksinasi terhadap orang dengan ganggguan jiwa (ODGJ)

Warta Kota/Nur Ichsan
VAKSINASI DOOR TO DOOR -- Tim medis Puskesmas Gembor, Kecamatan Periuk, Kota Tangerang, memberikan layanan vaksinasi bagi kelompok masyarakat ODGJ dan penyandang disabilitas di wilayahnya, Selasa (8/6/2021). Tercatat ada 40 ODGJ dan 70 penyandang disabilitas yang akan mendapatkan vaksinadi secara door to door ini. Ini filakikan karena mereka merupakan salah satu kelompok masyarakat yang rentan terkena paparan Covid-19, (Warta Kota/Nur Ichsan) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI) mencatat sebanyak 1.934 orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) terpapar covid-19. Mereka terjangkit sejak pandemi Covid-19 mewabah di Indonesia dalam 16 bulan terakhir.

Ketua PDSKJI Diah Setia Utami mengatakan, ODGJ memiliki risiko tinggi terpapar virus corona dan kemudian menularkannya kepada orang sekitar. Ia menuturkan risiko kematian ODGJ juga meningkat dua kali lipat dibandingkan kelompok masyarakat lain.

"ODGJ yang terpapar covid-19 pada tahun lalu telah menyentuh angka 1.105 jiwa dan untuk tahun 2021 ada sebanyak 829 jiwa," imbuh Diah dikutip dari situs resmi Kementerian Kesehatan, Minggu (4/7/2021).

Gangguan jiwa merupakan suatu kondisi ketika seseorang mengalami gangguan dalam pikiran, perilaku, dan perasaan yang termanifestasi dalam bentuk sekumpulan gejala dan perubahan perilaku yang bermakna, yang dapat menimbulkan penderitaan dan hambatan untuk menjalankan fungsinya sebagai manusia.

Gangguan jiwa dapat terjadi akibat ketidakseimbangan neurotransmitter pada otak yang berperan dalam mengatur kondisi mental seseorang.

Baca juga: Vaksinasi ODGJ di RSJ Medan Diwarnai Insiden Ancaman Duel pada Wartawan

Ketidakseimbangan neurotransmitter ini dapat dipengaruhi faktor genetik, komplikasi selama masa kehamilan sampai melahirkan, dan kondisi lingkungan.

Baca juga: Ngamuk sambil Ayunkan Golok ke Warga, Pria ODGJ di Tangerang Tewas Didor Polisi, Ini Kronologinya

Kondisi lingkungan dapat menyebabkan perubahan pada perilaku dan pikiran seseorang yang kemudian termanifestasi menjadi bentuk gejala-gejala gangguan jiwa.

Baca juga: P2G Nilai Vaksinasi bagi Guru di Daerah Masih Lambat

Diah mengatakan, pemerintah telah menyediakan sebanyak 18 rumah sakit jiwa di sejumlah daerah dengan fasilitas total 1.383 tempat tidur ruang isolasi dan 95 tempat tidur di ruang Intensive Care Unit (ICU).

Dalam penanganan pasien Covid-19 dari kelompok ODGJ, dokter juga turut memperhatikan kondisi kejiwaan pasien. Penanganan terhadap ODGJ harus lebih intensif.

"Dalam penanganannya, dokter tidak hanya memikirkan penanganan untuk menyembuhkan covid-19, namun juga memperhatikan kondisi kejiwaannya. Penanganan terhadap ODGJ yang terkena covid-19 menjadi lebih intensif dan komprehensif," jelas Diah.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved