Breaking News:

Bahagianya Para Siswa Kembali ke Sekolah Jalani Pembelajaran Tatap Muka Terbatas

Kebahagiaan tergambar dari para siswa SD Santo Fransiskus III Kayu Putih, Jakarta Timur saat menjalankan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas.

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Adi Suhendi
Tribun Jabar/Gani Kurniawan
Ilustrasi Pembelajaran Tatap Muka (PTM) Terbatas. 

Di dalam kelas pun hanya sebanyak 20 siswa yang menjalani pembelajaran. Para siswa juga mengenakan masker double demi menghindari penyebaran virus corona.

Sementara sisanya masih mengikuti PJJ.

Baca juga: Guru Positif Covid-19, PTM di SDN Sananwetan 3 Kota Blitar Dihentikan

Pihak sekolah juga menyediakan layar dan proyektor untuk menampilkan siswa yang mengikuti PJJ.

Orang tua murid mengaku senang dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat oleh pihak sekolah.

Ratih, satu orang tua murid, mengaku mengizinkan anaknya mengikuti PTM Terbatas karena protokol kesehatan yang sangat baik di sekolah ini.b

"Saya mengizinkan karena protokol kesehatan di sekokah sangat baik jadi saya mengizinkan dan anak saya semangat banget ketemu teman-teman dan bapak ibu gurunya," ucap Ratih.

Baca juga: Wapres Maruf Amin Tinjau PTM dan Vaksinasi di Banten

Sementara itu, Kepala Sekolah SD Santo Fransiskus III Suster Hedwigis mengatakan sekolah mempersiapkan sarana dan prasarana untuk PTM Terbatas dengan mengikuti panduan yang terdapat pada SKB 4 Menteri.

Dirinya berterima kasih kepada Kemendikbudristek atas dukungan yang diberikan melalui dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS).
Alokasi dana BOS, menurutnya, sangat membantu penyediaan sarana dan prasarana untuk PTM Terbatas.

"Kami memulai PTM terbatas tanggal 30 Agustus, berkat dukungan luar biasa dari para guru sarana dan prasarana untuk PTM terbatas bisa kami siapkan. Kami mengalokasikan dana BOS untuk mendukung pelaksanaan PTM terbatas ini," kata Suster Hedwigis.

Sejumlah daerah di Indonesia telah menggelar PTM Terbatas untuk sekolah di beberapa jenjang.

Kemendikbudristek terus mendukung terlaksananya PTM Terbatas yang aman di tengah pandemi Covid-19 dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved