Breaking News:

Inovasi dan Teknologi Tepat Guna Percepat Kemajuan Desa

Upaya mempercepat pembangunan kawasan perdesaan tidak lepas dari inovasi dan dukungan teknologi tepat guna.

Penulis: Hasanudin Aco
Editor: Adi Suhendi
Istimewa
Acara Puncak Gelar Teknologi Tepat Guna (TTG) Nasional Ke-22 secara hybrid. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Upaya mempercepat pembangunan kawasan perdesaan tidak lepas dari inovasi dan dukungan teknologi tepat guna.

Berbagai inovasi dan dukungan teknologi tepat guna ini dibutuhkan dalam mengatasi keterbatasan serta kendala dalam mengembangkan berbagai produk unggulan masing-masing desa.

“Kami terus mendorong inovasi dan teknologi tepat guna berperan mempercepat laju kemajuan desa. Percepatan laju pembangunan ini menjadi ukuran peningkatan daya saing desa,” ujar Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar dalam acara Puncak Gelar Teknologi Tepat Guna (TTG) Nasional ke-22 di Balai Makarti Muktitama yang digelar secara hybird, Senin (20/9/2021).

Dia menjelaskan daya inovasi dan pengembangan teknologi tepat guna menjadi salah satu fokus dari Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT).

Saat ini, puluhan ribu teknologi tepat guna telah ditemukan dan diterapkan oleh para inovator untuk membantu mengembangkan produk unggulan maupun memenuhi kebutuhan infrastruktur desa.

Baca juga: Mendorong Semangat Pelaku Wisata dan Ekonomi Kreatif di Desa Wisata Jawa Barat untuk Bangkit

"Tahun 2019 sebanyak 78.030 inovasi dan teknologi tepat guna diterapkan di desa, mencakup 23.964 unit bidang infrastruktur, 31.031 unit bidang kewirausahaan, dan 23.032 unit bidang peningkatan kapasitas SDM," ujarnya.

Gus Menteri sapaan akrab Abdul Halim Iskandar mengungkapkan dalam SDGs Desa Tujuan Nomor Sembilan disebutkan jika desa harus mengembangkan berbagai inovasi salah satunya berbentuk teknologi tepat guna.

Menurutnya daya inovasi ini sangat dibutuhkan agar laju pembangunan desa tidak terganjal berbagai kendala akibat keterbatasan-keterbatasan yang ada di desa.

Baca juga: Kompolnas Desak Kasus Penganiayaan terhadap Muhammad Kece Diusut Tuntas

“Kami mendorong penggunaan APBDes untuk meningkatkan daya inovasi di level desa. Tercatat ada alokasi Rp2 triliun APBDes dianggarkan oleh 24.890 desa inovatif. Faktanya desa-desa inovatif ini ternyata mengalami peningkatan skor IDM (Indeks Desa Membangun) lebih cepat,” katanya.

Gus Menteri mengingatkan para inovator desa harus cermat dalam melahirkan berbagai teknologi tepat guna.

Dia menegaskan jika berbagai teknologi tepat guna yang dikembangkan harus sesuai dengan kebutuhan dan potensi masing-masing desa.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved