Breaking News:

Kadar Paracetamol Teluk Jakarta Tinggi, Bukti Buruknya Pengelolaan Limbah Farmasi

Netty Prasetiyani Aher mengatakan, tingginya kadar paracetamol di Teluk Jakarta menunjukkan buruknya pengelolaan limbah farmasi. 

Warta Kota/Junianto Hamonangan
Petugas Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta membawa sampel air laut yang telah diambil dari daerah Angke saat berada di Dermaga Kali Adem, Penjaringan, Jakarta Utara, Sabtu (2/10/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher mengatakan, tingginya kadar Paracetamol di Teluk Jakarta menunjukkan buruknya pengelolaan limbah farmasi. 

"Tingginya kadar paracetamol  tentu berbahaya bagi kehidupan biota laut  dan juga manusia yang mengonsumsi makanan dari laut. Kondisi ini menunjukkan cara  pengelolaan limbah farmasi yang buruk dan tidak tertata dengan baik,"  kata Netty dalam keterangannya, Senin (4/10/2021). 

Menurut Netty, pengelolaan limbah farmasi harus menjadi perhatian pemerintah. 

Apalagi  pada saat pandemi, di mana konsumsi obat-obatan meningkat yang berdampak pada tingginya limbah. 

Oleh sebab itu, Netty mendorong pemerintah agar mengatur tata kelola limbah farmasi dengan tegas, terutama pengelolaan limbah cair, baik yang diproduksi rumah tangga maupun pabrik. 

"Sikap tegas diperlukan agar tidak berdampak buruk pada kerusakan lingkungan. Harus ada sanksi bagi rumah tangga,  apartemen, industri dan lain-lain yang membuang  limbah cair  sembarangan," katanya. 

Baca juga: Ini Dugaan Awal Sumber Paracetamol di  Teluk Jakarta

Selain sanksi, kata Netty,  pemerintah juga harus melakukan edukasi kepada publik terkait pemakaian produk farmasi yang benar. 

"Edukasi dan sanksi akan membuat  masyarakat lebih bertanggung jawab soal pengelolaan limbah. Sisa obat yang tidak  digunakan tidak boleh dibuang sembarangan," ucap Netty. 

Lebih lanjut, Netty meminta agar pemerintah DKI segera melakukan investigasi penyebab tingginya kadar paracetamol di perairan Teluk Jakarta

"Apakah ini akibat  konsumsi masyarakat yang tinggi atau memang berasal dari industri atau rumah sakit yang sistem pengelolaan air limbahnya sembarangan. Tindak tegas apabila terjadi kelalaian agar menjadi pelajaran bagi yang lainnya tentang pentingnya menjaga lingkungan," pungkasnya.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved