Pemilu 2024

Kader Muda Desak Elite Golkar hingga DPD I dan II Kuatkan Konsolidasi Internal Jelang Pemilu 2024

Riko Lodewiyk Lesiangi, kader muda Golkar, berharap saat konsolidasi, kader dan elite Partai Golkar tidak menabrak aturan mekanisme dan AD/ART.

Penulis: Reza Deni
Editor: Willem Jonata
Tribunnews.com/ Reza Deni
Kader Muda Partai Golkar, Riko Lodewiyk Lesiangi. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kader Muda Partai Golkar mendesak elite baik di DPP Partai Golkar hingga seluruh ketua DPD I dan DPD II Partai Golkar di seluruh Indonesia lebih dulu meningkatkan konsolidasi internal dengan menyelenggarakan Rapat Kerja daerah (Rakerda), Musyawarah Kecamatan (Musacam) dan Musyawarah kelurahan (Muslur) jelang pemilu 2024.

“DPP, DPD I, DPD II berikut elit DPP partai Golkar lainnya secara konkret melakukan konsolidasi internal dan merangkul semua pihak serta tidak mengedepankan jalur kekuasaan dan oligarki dalam menentukan caleg maupun calon di Pilpres 2024,” kata Kader Muda Partai Golkar, Riko Lodewiyk Lesiangi, dalam keterangan yang diterima, Jumat (3/12/2021).

Riko mengingatkan agar pola-pola kekuasan dan oligarki yang sejak Orde Baru sampai saat ini merusak tatanan mekanisme yang ada tidak digunakan lagi.

Hal itu, dikatakan Riko, akan berdampak pada menurunnya perolehan kursi dan suara Partai Golkar dan menghambat Partai Golkar kembali menjadi pemenang Pemilu 2024.

Baca juga: Ada 2 Musda di Kota Bekasi, Astrid Laena Ajak Kader Golkar Bersatu Persiapkan Pemilu 2024

“Kader dan elite Partai Golkar diminta tidak menabrak aturan mekanisme dan AD/ART,” ujarnya.

Tak hanya itu, dia juga meminta tokoh senior Partai Golkar agar memberikan contoh terbaik dan panutan kepada para kader muda.

Baca juga: Mahyudin Berharap Partai Golkar Bisa Kembali Menangkan Pileg dan Pilpres

“Khususnya elite DPP Partai Golkar harus merangkul seluruh elemen Partai yakni ormas pendiri (Tri karya) dan ormas sayap (HastaKarya),” tegasnya.

Sebelumnya, Ketua Dewan Pembina (Wanbin) Partai Golkar Aburizal Bakrie atau Ical yang memberi nasihat kepada Partai Golkar yang ingin mengusung ketua umumnya, Airlangga Hartarto, sebagai calon presiden (capres) 2024.

Ical menilai Partai Golkar harus berfokus pada konsolidasi internal.

"Masih terlalu pagi bicara hal itu. Partai Golkar tak ingin terbawa arus dan/atau agenda setting pihak lain," kata Ical.

Baca juga: Politikus Golkar Optimistis UU Cipta Kerja Bisa Direvisi Kurang dari Dua Tahun

Selain fokus pada konsolidasi internal, Ical menilai Partai Golkar harus fokus pada kerja politik.

Dia menyebut Golkar harus ikut membantu membuat Indonesia pulih dari pandemi Covid-19.

"Partai Golkar saat ini fokus pada konsolidasi internal, fokus pada kerja politik yang masif untuk membawa Indonesia keluar dari masalah pandemi Covid-19 dan pemulihan ekonomi secara nasional," ujarnya.

Ical menyebut Airlangga yang akan mengumumkan siapa capres yang diusung Golkar. Dia memberikan masukan soal capres 2024 secara tertutup karena hal itu aturan di Partai Golkar.

"Soal capres, pada saatnya Ketua Umum akan mengumumkan dan saya sebagai Ketua Wanbin, bila ada menyampaikan masukan dan saran, sifatnya tertutup. Itulah aturan main di partai kami," tandas Ical.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved