Ustaz Abdul Somad Dideportasi Singapura

UAS Dideportasi Karena Dinilai Radikal, Politisi Golkar: Singapura Harus Bisa Buktikan Tuduhannya

UAS dinilai kerap menyebarkan ajaran ekstremis dan segregasi, yang tidak dapat diterima di masyarakat multi-ras dan multi-agama Singapura.

Tribunnews.com/Taufik Ismail
Ace Hasan Syadzily 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Naufal Lanten

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ustaz Abdul Somad dideportasi dari Singapura. Pemerintah Singapura sendiri punya tiga alasan menolak kedatangan Ulama kondang yang akrab disapa UAS ini.

Satu dari ketiga point itu ialah UAS dinilai kerap menyebarkan ajaran ekstremis dan segregasi, yang tidak dapat diterima di masyarakat multi-ras dan multi-agama Singapura.

Mengenai hal tersebut, Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily memberi tanggapan.

Menurut Ace, penolakan warga negara asing merupakan hak dan kewenangan Singapura.

Dia menambahkan, Singapura sendiri punya penilaian tersendiri terhadap siapapun yang akan memasuki wilayah yuridiksinya.

Kendati demikian, Ketua DPP Partai Golkar ini menilai Negeri Singa harus bisa membuktikan tudingannya terhadap UAS tersebut.

“Tentu penjelasan dari Pemerintah Singapura tentu kita harus dapat membuktikan terhadap tuduhan atau penjelasan yang mengatakan bahwa UAS tersebut memang dinilai memiliki pandangan yang bisa mendorong terhadap ekstremisme atau radikalisme,” kata Ace saat ditemui wartawan di Kompleks Parlemen DPR/MPR RI, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (18/5/2022).

Ace menilai Pemerintah Singapura seharusnya memberi pembuktian atas dugaan tersebut.

Terlebih, kata dia, UAS merupakan sosok publik figur.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved