Gus Nabil Sebut Sekjen Hasto Pembelajar Sejati dan Politisi Pemikir Bangsa

Hasto Kristiyanto mempertahankan disertasi doktoral berjudul "Diskursus Pemikiran Geopolitik Soekarno dan Relevansinya terhadap Pertahanan Negara".

Penulis: Hasanudin Aco
Editor: Johnson Simanjuntak
Ist
Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menjalani sidang terbuka promosi doktor di Universitas Pertahanan pada Senin (6/6/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menjalani sidang terbuka promosi doktor di Universitas Pertahanan pada Senin (6/6/2022) bertepatan dengan peringatan Hari Lahir Bung Karno.

Hasto Kristiyanto mempertahankan disertasi doktoral berjudul "Diskursus Pemikiran Geopolitik Soekarno dan Relevansinya terhadap Pertahanan Negara".

Ketua Umum Pimpinan Pusat Pagar Nusa Nahdlatul Ulama (NU), Muchamad Nabil Haroen mengatakan ini merupakan studi penting dalam kajian pertahanan dan ideologi negara yang sangat relevan dan dibutuhkan saat ini.

"Kajian ini menjadi sangat penting dan perlu dikembangkan secara global di tengah dinamika geopolitik internasional mutakhir, terutama pasca konflik Rusia-Ukraina yang berdampak secara politik-ekonomi global," ujar Gus Nabil, sapaan akrab Muchamad Nabil Haroen.

Dia menyaksikan sendiri betapa Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto merupakan pembelajar sejati.

"Beliau berkonsentrasi penuh memikirkan kepentingan bangsa, yang berakar pada ideologi Bapak Bangsa, terutama founding father Indonesia," ujar Anggota IX DPR dari Fraksi PDIP ini.

Menurutnya, Sekjen Hasto juga politisi pilih tanding, yang setia pada nilai-nilai Pancasila dan persatuan bangsa, serta konsisten pada pengabdian mempetkuat Indonesia.

Baca juga: Rektor Unhan Berharap Disertasi Hasto Jadi Dasar Pertimbangan Kebijakan Luar Negeri dan Pertahanan

"Rekam jejaknya di PDI Perjuangan dan politik Indonesia menjadi bukti betapa beliau sangat bisa diandalkan dan menjadi referensi politik anak muda yang matang, solid, penuh gagasan dan berpijak pada nilai-nilai moral serta ideologi kebangsaan yang kokoh," katanya.

Dikatakan bahwa gagasan-gagasan Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto melalui disertasi dan karya-karya pemikirannya yang mengulas gagasan geopolitik Bung Karno, bisa menjadi alternatif pikiran dan strategi Indonesia dalam momentum G-20 tahun ini.

"Indonesia bisa memberikan tawaran untuk skema perdamaian dunia dalam kecamuk geopolitik global," katanya. 

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved