Reshuffle Kabinet

Demokrat Nilai Reshuffle Kabinet Hanya Akomodasi Kepentingan Orang Dekat Jokowi dan Parpol Koalisi

Publik berharap akan terjadi perbaikan untuk mewujudkan kabinet kerja yang lebih profesional dalam menyelesaikan berbagai persoalan yang terjadi.

Penulis: Reza Deni
Capture Youtube Setpres
Presiden Jokowi melantik dua menteri dan tiga wakil menteri (wamen) baru di Istana Negara pada Rabu (15/6/2022) siang. Partai Demokrat menilai hasil reshuffle kabinet masih jauh dari harapan publik. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Partai Demokrat menilai hasil reshuffle kabinet masih jauh dari harapan publik.

Kamhar Lakumani selaku Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat mengatakan publik berharap akan terjadi perbaikan untuk mewujudkan kabinet kerja yang lebih profesional dalam menyelesaikan berbagai persoalan yang terjadi.

"Dari hasil perombakan 2 kursi menteri dan 3 kursi wamen terlihat bahwa reshuffle ini hanya untuk mengakomodasi kepentingan orang dekat dan partai politik koalisi pemerintah," kata Kamhar dalam pesan yang diterima Tribunnews, Kamis (16/6/2022).

Maka itu, publik bisa membaca bahwa perombakan ini lebih memenuhi dan melayani kepentingan politik Presiden Jokowi.

"Bukan untuk menyelesaikan persoalan rakyat atau mengoptimalkan kinerja di akhir masa jabatan," kata dia

Untuk itu, Kamhar mengatakan publik tidak dapat berharap banyak bahwa perubahan ini akan semakin membawa pada perbaikan.

"Publik mesti melakukan kontrol yang lebih kritis agar perombakan ini tidak menghidupkan kembali dan semakin menguatkan agenda perpanjangan masa jabatan presiden, mengingat Pak Zulkifli Hasan sebelumnya pernah mewacanakan ini," tandasnya.

Adapun, Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi melantik calon menteri dan wakil menteri Kabinet Indonesia Maju untuk sisa masa jabatan periode tahun 2019-2024 di Istana Negara, Jakarta, pada Rabu (15/6/2022).

Para menteri dilantik berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 64P Tahun 2022 tentang Pemberhentian dan pengangkatan Menteri Negara Kabinet Indonesia Maju Periode Tahun 2019-2024.

Menteri yang dilantik yakni : 

1. Zulkifli Hasan sebagai Menteri Perdagangan 

2. Hadi Tjahjanto sebagai Menteri ATR/BPN

Dua menteri baru Presiden Jokowi, Jenderal (Purn) Hadi Tjahjanto dan Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan, usai dilantik, Rabu (15/6/2022). Seperti diketahui, Jokowi me-reshuffle Kabinet Indonesia Maju. Hadi Tjahjanto menjabat sebagai Menteri ATR/BPN menggantikan Sofyan Djalil, sementara Zulhas menggantikan Muhammad Lutfi sebagai Menteri Perdagangan.
Dua menteri baru Presiden Jokowi, Jenderal (Purn) Hadi Tjahjanto dan Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan, usai dilantik, Rabu (15/6/2022). Seperti diketahui, Jokowi me-reshuffle Kabinet Indonesia Maju. Hadi Tjahjanto menjabat sebagai Menteri ATR/BPN menggantikan Sofyan Djalil, sementara Zulhas menggantikan Muhammad Lutfi sebagai Menteri Perdagangan. (Tangkap layar YouTube Sekretariat Presiden)

Sementara itu, wakil menteri yang dilantik yakni

1. Raja Juli Antoni sebagai Wakil Menteri ATR

2. John Wempi Wetipo sebagai Wakil Menteri Dalam Negeri.

3. Afriansyah Noor sebagai Wakil Menteri Ketenagakerjaan.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved