VIDEO Permintaan Maaf Wakil Bupati Mamberamo Tengah Karena Sempat Tepis Tangan Wartawan di KPK

Wakil Bupati Mamberamo Tengah Yonas Kenelak tidak bermaksud melakukan tindakan tak menyenangkan terhadap awak media

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Bupati Mamberamo Tengah Yonas Kenelak meminta maaf karena sempat menepis tangan wartawan yang meliputnya usai diperiksa tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (3/8/2022).

"Pada kesempatan sore hari ini saya mohon maaf sebesar-besarnya karena itu (menepis tangan wartawan) bukan sengaja," ucap Yonas di pelataran lobi Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Rabu (3/8/2022).

Yonas diperiksa sebagai saksi dalam penyidikan kasus dugaan suap dan gratifikasi terkait pelaksanaan berbagai proyek di Pemkab Mamberamo Tengah, Provinsi Papua yang menjerat Bupati Mamberamo Tengah Ricky Ham Pagawak.

Yonas tidak bermaksud melakukan tindakan tak menyenangkan terhadap awak media yang sempat mengerubunginya usai menjalani pemeriksaan.

"Tadi saya jalan, adik-adik mau ambil gambar, mau bicara dengan saya, ya."

"Tadi bapak tidak sengaja ya, tadi bapak dengan tangan, tapi saya tidak pukul ya, dengan tangan dorong kamera itu tidak sengaja," kata Yonas.

Ia berdalih, tindakan itu dilakukan lantaran merasa kelelahan usai diperiksa hampir tujuh jam oleh tim penyidik KPK

Dia juga mengaku tak terbiasa berada di ruangan ber-AC dalam waktu yang lama.

"Saya capek, lelah, dan juga saya tidak biasa kena AC, di mobil saya pun tuh tidak biasa pakai AC, saya kasih mati baru saya biasa jalan," jelas Yonas.

Sebelumnya, KPK rampung memeriksa Wakil Bupati Mamberamo Tengah Yonas Kenelak sebagai saksi dalam dugaan suap dan gratifikasi di Kabupaten Mamberamo Tengah yang menjerat Bupati Mamberamo Tengah Ricky Ham Pagawak sebagai tersangka.

Dia sempat menepis tangan wartawan yang meliputnya. Yonas tidak mengucapkan sepatah kata pun usai diperiksa.

KPK Dalami Pengerjaan Proyek di Mamberamo Tengah

KPK mendalami beberapa pengerjaan proyek di Pemerintah Kabupaten Mamberamo Tengah.

KPK menduga ada peran Bupati Mamberamo Tengah Ricky Ham Pagawak (RHP) untuk memenangkan para kontraktor dalam pengerjaan proyek. 

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved