Polisi Tembak Polisi

Komnas Perempuan Dorong Putri Candrawathi Diberi Pendampingan Psikologis meski Ditetapkan Tersangka

Komnas Perempuan mendorong agar Putri Candrawathi tetap diberi pendampingan psikologis meski telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus Brigadir J

Foto Via Tribun Medan
Putri Candrawathi Istri Kadiv Propam Irjen Pol Ferdy Sambo. Komnas Perempuan mendorong agar Putri Candrawathi tetap diberi pendampingan psikologis meski telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus Brigadir J (Foto: twitter) 

TRIBUNNEWS.COM - Komnas Perempuan mendorong agar Putri Candrawathi diberikan pendampingan psikologis meski telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Komnas Perempuan menyatakan dorongan pendampingan psikologis ini adalah bentuk dari hak atas kesehatan bagi Putri Candrawathi.

"Mengingat kondisi psikologi Ibu P (Putri Candrawathi), sebagaimana juga disimpulkan dari pemeriksaan dan observasi LPSK, Komnas Perempuan mendorong agar pendampingan psikologi sebagai bagian dari hak atas kesehatan tetap dilakukan," jelas Ketua Komnas Perempuan, Andy Yentriyani, berdasarkan keterangan tertulis yang diterima Tribunnews, Jumat (19/8/2022).

Lebih lanjut, Komnas Perempuan menyatakan pihaknya tetap menghormati proses hukum yang berjalan dengan penetapan tersangka terhadap Putri Candrawathi.

Namun, menurutnya, penetapan tersangka terhadap Putri Candrawathi sekaligus membuat posisinya juga sebagai korban dan saksi.

"Komnas Perempuan menghormati proses hukum yang berjalan yang menetapkan ibu PC sebagai tersangka, atau perempuan yang berkonflik dengan hukum."

"Perempuan yang berkonflik dengan hukum juga salah satu bagian dari perempuan yang berhadapan dengan hukum bersama dengan perempuan sebagai korban, perempuan sebagai saksi," jelasnya.

Baca juga: Putri Chandrawati Jadi Tersangka Pembunuh Brigadir J, Pengacara: Kami Uji di Persidangan

Pihaknya juga meminta agar sejumlah hak dari Putri Candrawathi setelah ditetapkan sebagai tersangka juga harus dijamin seperti praduga tak bersalah hingga hak bebas dari pertanyaan yang menjerat yang diatur dalam KUHP.

"Dalam hal ini tentu Ibu PC memiliki sejumlah hak yang dijamin dalam kitab undang-undang hukum acara pidana, yaitu praduga tidak bersalah, hak atas bantuan hukum, hak memberikan keterangan tanpa tekanan, hak untuk bebas dari penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi, hak bebas dari pertanyaan yang menjerat, juga hak atas kesehatan," tuturnya.

Kemudian, kendati Putri Candrawathi telah ditetapkan sebagai tersangka, Andy mengatakan pihaknya masih berkoordinasi dengan Komnas HAM sebagai tim untuk hal selanjutnya yang bakal dilakukan.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved