KSP Beri Perhatian Khusus pada Banjir Rob Cirebon yang Akibatkan Petani Garam Gagal Panen

Moeldoko merespon keluhan petani garam di desa Rawaurip, kecamatan Pangenan, kabupaten Cirebon, terkait banjir rob yang terjadi sejak bulan Juli, lalu

capture video
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko. Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko merespon keluhan petani garam di desa Rawaurip, kecamatan Pangenan, kabupaten Cirebon, terkait banjir rob yang terjadi sejak bulan Juli, lalu.  

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko merespon keluhan petani garam di desa Rawaurip, kecamatan Pangenan, kabupaten Cirebon, terkait banjir rob yang terjadi sejak bulan Juli, lalu. 

Di mana, banjir rob yang disebabkan oleh meluapnya air laut pasang tersebut, membuat ratusan hektare lahan pertanian garam terendam air, dan petani mengalami gagal panen. 

Moeldoko mengungkapkan, abrasi dan rob yang terjadi di desa Rawaurip sudah berlangsung dalam waktu dua tahun terakhir. 

Abrasi dan rob, kata Moeldoko, dikarenakan lingkungan sekitar terutama bibir pantai mengalami kerusakan, sehingga tidak ada tanggul alami untuk mencegah air laut masuk ke area tambak garam. 

“Memang salah satu yang dikeluhkan oleh petani saat saya berkunjung ke sana (desa Rawaurip) pada akhir tahun lalu yaitu soal abrasi dan rob. Sebab kondisi lingkungan di bibir pantai rusak dan butuh revitalisasi,” kata Moeldoko di Jakarta, Jumat (26/8/2022).

Sebagai informasi, pada 8 Oktober 2021, Moeldoko melakukan kunjungan kerja di desa Rawaurip, Cirebon

Pada kesempatan itu, Moeldoko mendengar berbagai keluhan petani garam. Salah satunya soal abrasi dan rob.

Menindaklanjuti hal itu, Moeldoko mengatakan, Kantor Staf Presiden telah berkoordinasi dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan lembaga terkait dalam penanganan kerusakan ekosistem manggrove. 

Selain itu, Kantor Staf Presiden bersama Balai Besar Wilayah Sungai Cimanuk – Cisanggarung, juga telah menangani pendangkalan sungai Cimanis Bangka Deres akibat sedimentasi, dengan melakukan pengerukan. 

“Untuk rehabilitasi manggrove, KSP sudah memfasilitasi koordinasi dengan KKP dan yayasan BUMN. Tapi ada kendala soal lokasi penanaman tidak kondusif karena tingginya pasang surut air laut. Untuk pendangkalan saluran air, KSP memfasilitasi koordinasi dengan BBWS Kemen PUPR untuk pengerukan. Semuanya sudah dieksekusi,” beber Moeldoko. 

Baca juga: Terseret Arus Sungai Cisanggarung Sejak Minggu Dini Hari, Youtuber asal Cirebon Ditemukan Tewas

Eks Panglima TNI ini juga menyampaikan, bahwa Kantor Staf Presiden telah mendorong Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional DKI Jakarta-Jawa Barat, untuk segera melakukan perbaikan jalan rusak menuju lokasi tambak garam, yakni sepanjang 3,5 kilometer. 

“Pada April lalu, Deputi I KSP bersama Bina Marga sudah meninjau lokasi. Tentu kita akan dorong untuk segera dilakukan perbaikan,” tuturnya.

Sementara dalam kaitan soal keinginan masyarakat untuk dibangun Tembok Pembatas Tanah sebagai penghalau banjir rob, Moeldoko menyebut, sampai saat ini masih dicari teknis yang tepat. 

“Jangan sampai nanti kalau dibangun tembok, justru akan terjadi pendangkalan di bibir pantai. Soal itu Masih dicari solusinya,” jelasnya.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved