Ombudsman RI: Persiapan Penanggulangan Bencana Harus Jadi Agenda Besar Prioritas

Ombudsman RI menyebutkan bahwa persiapan penanggulangan bencana menjadi perhatian utama pemerintah dan stakeholder terkait.

TRIBUNNEWS/JEPRIMA
Ketua Ombudsman RI, Mokhammad Najih diwawancarai Tribun Network usai penandatanganan perjanjian kerja sama antara Tribun Network dengan Ombudsman di Gedung Redaksi Tribun Network, Jalan Palmerah Selatan, Jakarta Pusat, Kamis (18/8/2022). Wawancara tersebut membahas mengenai kerja dari Ombudsman terhadap laporan-laporan yang masuk. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ombudsman RI menyebutkan bahwa persiapan penanggulangan bencana menjadi perhatian utama pemerintah dan stakeholder terkait.

Ketua Ombudsman RI Mokhammad Najih mengatakan, hal itu sebagaimana termaktub dalam Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana.

“Persiapan penanggulangan bencana harus menjadi salah satu agenda besar prioritas, menurut saya, di dalam penyelenggaraan pembangunan di masa masa yang akan datang,” kata Mokhammad Najih dalam Seminar dan Launching Laporan Hasil Kajian Bencana secara virtual, Kamis (29/9/2022).

“Karena kita sudah memantapkan satu Undang-Undang dan Undang-Undang itu sebagai mandat amanat yang harus terus kita lakukan secara lebih optimal,” ujarnya menambahkan.

Ia berharap pemerintah dapat memberi perhatian khusus dan mengambil langkah strategis, utamanya jika terdapat kekosongan regulasi.

Dalam hal ini, Najih mengatakan pihaknya mendorong Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Badan SAR Nasional (Basarnas) serta pihak terkaitu untuk mendorong dan menyiapkan langkah strategis, agar persoalan tanggap darurat maupun pra bencana ini bisa disiapkan dengan baik.

“Saya kira pengalaman terjadinya tsunami di Aceh, gempa di Palu itu adalah pengalaman besar yang harusnya menjadi modal kita untuk ke arah penataan kelembagaan maupun regulasi tentang penanggulangan bencana yang lebih baik,” ujarnya.

Banyak Daerah Belum Punya Anggaran Bencana

Sebelumnya, Ketua Ombudsman RI Mokhammad Najih  mengatakan bahwa hingga saat ini masih banyak daerah yang belum punya anggaran untuk tanggap darurat.

Menurut dia, hal itu berkaitan dengan pendekatakan politik anggaran berbasis risiko.

“Masih banyak daerah yang belum ada anggaran khusus untuk tanggap darurat, anggaran untuk persiapan penanggulangan bencana,” ujarnya.

“Ada persepsi di dalam politik anggaran, kalau dianggarkan nanti kita mengharapkan ada bencana. Nah ini pikiran yang ndak benar,” lanjut Najih.

Ketua Ombudsman RI Mokhammad Najih dalam Seminar dan Launching Laporan Hasil Kajian Kebencanaan secara virtual, Kamis (29/9/2022).
Ketua Ombudsman RI Mokhammad Najih dalam Seminar dan Launching Laporan Hasil Kajian Kebencanaan secara virtual, Kamis (29/9/2022). (IST)

Dengan demikian, ia berharap baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah terus meningkatkan dana untuk penanggulangan bencana.

Ombudsman, lanjut dia, juga mendapat temuan bahwa masih terjadi ketimpangan kewenangan dan peran di masing-masing institusi.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved