Polisi Tembak Polisi

Agus Nurpatria Jadi Sosok yang Perintahkan Ganti DVR CCTV Pos Security Kompleks Duren Tiga

Agus Nurpatria adalah sosok yang memerintahkan Irfan Widyanto untuk mengganti DVR CCTV di pos security Kompleks Duren Tiga usai pembunuhan Brigadir J.

YouTube Kompas TV
Agus Nurpatria dalam sidang obstruction of justice kasus Ferdy Sambo, Rabu (19/10/2022). Agus Nurpatria adalah sosok yang memerintahkan Irfan Widyanto untuk mengganti DVR CCTV di pos security Kompleks Duren Tiga usai pembunuhan Brigadir J. 

TRIBUNNEWS.COM - Agus Nurpatria merupakan sosok yang memerintahkan untuk mengganti DVR CCTV di pos security Kompleks Duren Tiga, Pancoran, Jakarta Selatan, dalam kasus Ferdy Sambo.

Sosok yang diperintah Agus Nurpatria adalah Irfan Widyanto yang merupakan anak buah dari Ari Cahya Nugraha alias Acay.

Perintah Agus Nurpatria tersebut dilakukan pada 9 Juli 2022 atau sehari setelah pembunuhan terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Hal ini disampaikan oleh jaksa penuntut umum (JPU) pada sidang obstruction of justice di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Rabu (19/10/2022).

Kronologi berawal ketika Agus Nurpatria menanyakan kepada Irfan Widyanto terkait keberadaan DVR CCTV.

Baca juga: Profil Kombes Agus Nurpatria, Terdakwa Obstruction of Justice Kasus Brigadir J yang Diadili Hari Ini

Namun, Irfan Widyanto tidak mengetahuinya.

"Terdakwa Agus Nurpatria Adi Purnama S.IK menanyakan DVR CCTV tersebut ada di mana?, tetapi saksi Ifran Widyanto S,H,m S,IK menjawab tidak tahu," kata jaksa.

Lalu tiba-tiba, Agus Nurpatria langsung memerintahkan Irfan Widyanto untuk mengecek keberadaan DVR tersebut di pos security Kompleks Duren Tiga.

Selain itu, ia juga memerintahkan Irfan Widyanto untuk mengambil DVR CCTV dan menggantinya dengan yang baru.

"Selain itu Terdakwa Agus Nurpatria Adi Purnama S.IK juga meminta saksi Irfan Widyanto S.H,. S.IK untuk mengambil DVR CCTV tersebut dan mengganti dengan DVR yang baru," jelas jaksa.

Setelah itu, Agus Nurpatria mengajak Irfan Widyanto ke rumah mantan Kasatreskrim Polres Metro Jakarta Selatan, Ridwan Soplanit untuk mengambil DVR CCTV yang baru.

Terkait hal ini, JPU menganggap Agus Nurpatria telah melakukan tindakan melawan hukum karena telah mengambil DVR CCTV dan menggantinya yang baru.

Agus Nurpatria ketika menjalani sidang perdana perkara obstruction of justice kematian Brigadir J yang digelar di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Rabu (19/10/2022).
Agus Nurpatria ketika menjalani sidang perdana perkara obstruction of justice kematian Brigadir J yang digelar di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Rabu (19/10/2022). (Kompas TV)

Baca juga: Hendra Kurniawan ke Arif Rahman Soal Skenario Ferdy Sambo: Sudah Rif, Kita Percaya Saja

JPU juga menilai apa yang dilakukan oleh Agus Nurpatria adalah bukan wewenangnya.

Ditambah, Agus Nurpatria melakukan hal tersebut tanpa dilengkapi surat perintah tugas.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved