Gempa Berpusat di Cianjur

BNPB Fokuskan Pencarian Korban Gempa Cianjur Dalam 3 Hari 

Letjen TNI Suharyanto mengatakan, periode 3 hari pascagempa Cianjur, fokus tim gabungan melakukan penyelamatan dan pencarian korban terdampak. 

TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI
GEMPA BUMI CIANJUR - Tim gabungan TNI/Polri dengan alat berat mencari dan evakuasi korban Gempa Cianjur yang meninggal dunia, Rabu (23/11/2022). TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto mengatakan, periode 3 hari pascagempa Cianjur, fokus tim gabungan melakukan penyelamatan dan pencarian korban terdampak. 

"Fokus giat tanggap darurat dalam 3 kali 24 jam pertama adalah pencarian dan penyelamatan warga terdampak. Berjalan paralel, sudah tergelar 14 titik pengungsian dengan fasilitas dapur umum, tenaga medis dan logistik yang memadai dan terus disempurnakan," ungkap Suharyanto dalam keterangannya kepada wartawan, Rabu (23/11/2022). 

Tercatat sebanyak 90 personil dengan kemampuan penyelamatan dan peralatan pendukung termasuk menggunakan anjing pelacak diterjunkan ke titik pencarian. 

"Pencarian hari ini di Sektor 1 Kampung Cugenang RT 02, Sektor 2 Kampung Rawa Cina Desa Nagrak, Sektor 3 Kampung Salakawung Desa Sarampat, Sektor 4 di Warung Sate Sinta," lanjutnya. 

Suharyanto memastikan, bagi warga terdampak yang rumahnya rusak, akan mendapatkan dana hingga rumahnya dibangun kembali. 

"Menunggu proses rehabilitasi dan rekonstruksi, warga terdampak akan diberikan dana tunggu hunian bagi mereka yang bisa tinggal di rumah kerabat," kata dia. 

Baca juga: Cerita Pilu Korban Jiwa Gempa Cianjur: 7 Santri dan Ustaz hingga Wanita Hamil 9 Bulan Meninggal

Disampaikan sebelumnya, 151 orang dilaporkan hilang pascagempa dengan magnitudo 5,6 yang terjadi di Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat pada Senin (21/11/2022) siang WIB itu. Keberadaan warga tersebut masih belum ditemukan.

"Masih ada korban hilang dan ini masih dilakukan pencarian secara terus-menerus sejumlah 151 orang. Apakah 151 orang ini nanti bagian dari yang belum teridentifikasi nanti kami akan dalami lebih lanjut begitu," kata dia dalam konferensi bersama BMKG, Selasa (22/11/2022). 

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved