Breaking News:

Puskapol UI: Keterlibatan Perempuan dalam Penyelenggaraan Pemilu Masih Jauh dari Harapan

Hurriyah mengatakan keterwakilan perempuan di dalam penyelenggaraan pemilu belum maksimal.

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Adi Suhendi
Kompas/ Arum Tresnaningtyas
Ilustrasi partai politik. Wakil Direktur Puskapol UI Hurriyah mengatakan keterwakilan perempuan di dalam penyelenggaraan pemilu belum maksimal. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Direktur Pusat Kajian Politik Universitas Indonesia (Puskapol UI) Hurriyah mengatakan keterwakilan perempuan di dalam penyelenggaraan pemilu belum maksimal.

"Keterwakilan numerik masih jauh ada peningkatan tapi masih jauh apalagi kebijakan kuota sudah sejak 2004," kata Huuriyah dalam Netgrit Podcast bertema Keterwakilan Perempuan di Penyelenggaraan Pemilu dan Lembaga Legislatif, Rabu (30/11/2022).

Padahal, menurut Hurriyah, kehadiran kaum perempuan dalam penyelenggara pemilu bisa memberikan warna dalam pengambilan keputusan.

Puskapol UI menilai ada perjuangan yang harus dibayar untuk mencapai harapan kesetaraan gender.

Baca juga: Anggota DPR Minta Pj Kepala Daerah Netral Dalam Gelaran Pemilu 2024

"Memang persoalan utamanya ada di partai karena kan parpol menjadi satu-satunya pemegang tiket untuk perempuan masuk ke dalam parlemen dan harus lewat pemilu dulu," kata Hurriyah.

Hurriyah menegaskan bahwa selama ini terjadi uneven playing field atau ruang kompetisi yang tidak setara.

"Ada banyak persoalan ketika mau masuk ke parpol, kebijakan kuota itu lebih banyak digunakan partai untuk melanggengkan kepentingan mereka, mereka melakukan kebijakan afirmatif sebagai syarat pencalonan," katanya.

Baca juga: Soal Pemilu 2024, Sandiaga Uno Masih Ingin Fokus Pulihkan Ekonomi Bangsa

Namun ketika perempuan direkrut masuk ke dalam parpol kemudian ditinggalkan, dalam artian kader perempuan ini harus berjuang sendiri.

"Padahal ada kultur, modal ekonomi, jejaring, penguasaan resources, dan akses, inilah yang membuat angkanya menjadi tidak imbang," ucap Hurriyah.

Studi terakhir yang dilakukan Puskapol UI, perempuan yang terpilih di 2019 adalah mereka yang memiliki hubungan kekerabatan dengan parpol.

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved