Pengakuan Ismail Bolong

Kasus Tambang Ilegal Kaltim Naik Penyidikan, Anak dan Istri Ismail Bolong Diperiksa Hari Ini

Kasus tambang ilegal di Kalimantan Timur naik ke tahap penyidikan, keluarga Ismail Bolong akan diperiksa hari ini.

kolase tribunnews
Kasus tambang ilegal di Kalimantan Timur naik ke tahap penyidikan, keluarga Ismail Bolong akan diperiksa hari ini, Kamis (1/12/2022). 

TRIBUNNEWS.COM - Bareskrim Polri telah meningkatkan status kasus tambang ilegal di Kalimantan Timur dari penyelidikan ke tahap penyidikan

Hal tersebut berarti telah ditemukan unsur tindak pidana di kasus yang melibatkan eks anggota Polres Samarinda, Ismail Bolong ini. 

Pernyataan itu disampaikan oleh Direktur Tindak Pidana Tertentu (Dirtipidter) Bareskrim Polri Brigjen Pipit Rismanto, Kamis (1/12/2022). 

Seperti diketahui, kasus ini berawal dari pernyataan Ismail Bolong yang mengaku memberi setoran hasil tambang ilegal di Kaltim pada petinggi polri. 

"Sudah penyidikan," kata Brigjen Pipit, Kamis, dikutip dari Kompas.com

Bareskrim juga menyatakan telah melayangkan panggilan ke sejumlah saksi.

Baca juga: Polri Pastikan Keluarga Ismail Bolong Bakal Hadir Pemeriksaan Kasus Tambang Ilegal Hari Ini

Yakni Ismail Bolong dan sejumlah anggota keluarganya.

Brigjen Pipit juga menyatakan, satu pelaku utama dari kasus tambang ilegal ini telah ditangkap. 

Namun, ia tak membeberkan identitas pelaku utama yang sudah ditangkap ini karena masih dalam pemeriksaan. 

"Yang jelas tindak pidananya sudah ada. Ya kan pelaku pertamanya kan sudah kita tangkap," kata Pipit, Selasa (29/11/2022).

Keluarga Ismail Bolong Bakal Diperiksa Hari Ini

Keluarga Ismail Bolong, yakni anak dan istrinya akan diperiksa Kamis hari ini. 

Brigjen Pipit menuturkan, keluarga Ismail Bolong masuk ke daftar pemegang saham ataupun pejabat di perusahaan yang diduga terkait tambang ilegal.

Anak Ismail Bolong disebut menjabat sebagai direktur utama. 

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved