Breaking News:

Jokowi: Kita Tidak Sadar Indonesia Sekarang Berada pada Puncak Kepemimpinan Global

Jokowi menegaskan bahwa saat ini Indonesia sedang berada dalam puncak kepemimpinan global, utamanya dari sisi ekonomi.

Penulis: Taufik Ismail
Editor: Adi Suhendi
Sekretariat Presiden
Presiden Jokowi dalam acara Rapimnas Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Tahun 2022, di Hotel Borobudur, Jakarta, pada Jumat (2/12/ 2022). 

Laporan Wartawan Tribunnewa, Taufik Ismail

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menegaskan bahwa saat ini Indonesia sedang berada dalam puncak kepemimpinan global, utamanya dari sisi ekonomi.

Negara negara luar, kata Jokowi telah menaruh kepercayaan kepada Indonesia.

“Kita enggak sadar bahwa kita sedang berada pada kepemimpinan puncak global di sisi ekonomi. Trust-nya itu baru saja kita dapat, jadi jangan dilewatkan," ujar Presiden Jokowi dalam acara Rapimnas Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Tahun 2022, di Hotel Borobudur, Jakarta, pada Jumat (2/12/ 2022).

Karena itu, Presiden Jokowi berharap kesempatan tersebut dapat dimanfaatkan oleh Kadin dengan merumuskan peta jalan di berbagai bidang, mulai dari sumber daya manusia (SDM) hingga industri.

Menurut Presiden, peta jalan yang terencana dapat membantu Indonesia dalam mencapai tujuan dan visi yang akan dicapai di masa mendatang.

Baca juga: Jokowi Beri Pesan ke KPU Agar Hati-hati Hal Teknis Menjadi Politis, Hasyim Asyari: Ini Pengingat

"Saya senang kalau nanti Kadin merumuskan roadmap SDM, roadmap industri tekstil, roadmap industri logam, roadmap semuanya, ada peta jalannya supaya jelas kita akan menuju ke mana, jelas visi kita akan ke mana," ungkapnya.

Selain itu, Presiden Jokowi juga meyakini bahwa peta jalan yang jelas dan terencana akan membantu meningkatkan serta menggerakkan ekonomi dalam negeri. Mulai dari pengusaha daerah hingga usaha mikro, kecil, dan menengah.

"Yang paling penting menciptakan nilai tambah," ucapnya.

Baca juga: Presiden Jokowi Akan Hadiri Midodareni, Rumah Erina Gunodo Dipasangi Belasan CCTV

Presiden memaparkan sejumlah indikator perekonomian yang menjadikan Indonesia sebagai titik terang di tengah kesuraman ekonomi global, sebagaimana disampaikan oleh Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF), Kristalina Georgieva.

Indikator tersebut antara lain inflasi yang terjaga pada level 5,7 persen, sementara rata-rata inflasi dunia mencapai 10-12 persen.

Selain itu, ekonomi Indonesia juga tumbuh 5,72 persen pada kuartal III tahun 2022, berada di atas proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia sebesar 3,2 persen pada tahun 2022.

Purchasing Manager Index Indonesia juga terjaga di level 51,8 di saat rata-rata negara lain berada di bawah 50. Neraca perdagangan juga surplus 30 bulan berturut-turut sejak Mei 2020.

"Sekali lagi, kenapa kita tidak optimistis kalau angka-angkanya menunjukkan seperti ini? Harus optimistis. Jangan sampai ada yang menyampaikan pesimisme. Baca angka-angka tadi, harus optimistis," ucapnya.

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved