Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Laporan Ditolak, Korban Tragedi Kanjuruhan Bakal Buat Pengaduan Masyarakat ke Kabareskrim Polri

Andi menilai penolakan laporan tersebut dinilai tidak logis lantaran sudah ada sejumlah laporan yang dibuat terkait insiden tersebut

Editor: Hasanudin Aco
Tribunnews.com/Abdi Ryanda Shakti
Sekjen KontraS, Andi Irfan mendampingi korban tragedi Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur membuat laporan polisi baru di Bareskrim Polri, Jakarta, Selasa (6/12/2022). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdi Ryanda Shakti

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penyintas dan korban tragedi Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, telah rampung melakukan konsultasi dengan Bareskrim Polri soal rencana pembuatan laporan polisi yang baru.

Namun pihak Bareskrim Polri telah memutuskan tidak menerima laporan polisi baru tersebut.

"Sampai tadi sampai gelar konsul berakhir dari pihak kepolisian belum bisa menerima," ujar Sekjen KontraS, Andi Irfan kepada wartawan, Selasa (6/12/2022).

Andi menilai penolakan laporan tersebut dinilai tidak logis lantaran sudah ada sejumlah laporan yang dibuat terkait insiden tersebut

"Pak Karo Wassidik (Brigjen Iwan Kurniawan) menyampaikan sudah ada laporan B dan laporan A berarti tidak perlu ada laporan baru, itu kan tidak logis," bebernya.

"Tidak ada alasan substansial yang disampaikan hanya alasanya kurleb opini yabg menurut kami itu sangat subjektif dan tidak menunjukan profesionalitas dan akuntabilitas polisi dalam menegakan keadilan," tambahnya.

Baca juga: Laporan Belum Kunjung Terbit, Korban Kanjuruhan Kembali Bareskrim Polri Bawa Dua Saksi Kunci

Untuk itu, lanjut Andi, pihaknya berencana membuat pengaduan masyarakat (dumas) yang ditujukan kepada Kabareskrim Komjen Agus Andrianto dan Karo Wassidik Brigjen Iwan Kurniawan.

Rencananya dumas tersebut akan dibuat oleh pihaknya pada Rabu (7/12/2022).

"Karena itu kami ambil inisiatif, besok kami buat surat pengaduan masyarakat, kami tujukan kepada Kabareskrim dan Karo Wassidik menyangkut apa saja hal-hal yang menghambat dalam proses penyelidikan dan penyidikan," tutupnya.

Sebelumnya, Bareskrim Polri menjanjikan laporan polisi keluarga korban tragedi Stadion Kanjuruhan, Malang yang dilayangkan Tim Gabungan Aremania (TGA) akan diterima.

Kuasa hukum TGA, Anjar Nawan Yusky menyebut surat laporan akan diterbitkan oleh Bareskrim Polri pada Senin (21/11/2022) pekan depan.

"LP nanti akan diterbitkan hari Senin jam 09.00 Wib tadi sudah didengarkan semua keluarga sudah memahami. Kami akan tunggu, kita datang kemari untuk mendapatkan STPL (Surat Tanda Penerimaan Laporan)," kata Anjar di Gedung Bareskrim Polri, Sabtu (19/11).

"Intinya laporan kita terhadap tragedi Kanjuruhan di Mabes Polri tidak ditolak, diterima," sambungnya.

Halaman
12
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved