Mata Uang Kripto

Bursa Kripto FTX Berutang Hampir 3,1 Miliar Dolar AS kepada 50 Kreditur

Pertukaran kripto ini berutang sekitar 1,45 miliar dolar AS kepada 10 kreditur teratasnya, kata FTX dalam pengajuan pengadilan pada Sabtu (19/11/2022)

Forbes.com
Sam Bankman-Fried mengumumkan pengunduran dirinya dari kursi CEO FTX. Bursa kripto FTX yang telah mengajukan perlindungan kebangkrutan di pengadilan Amerika Serikat mengatakan pihaknya berutang hampir 3,1 miliar dolar AS kepada 50 kreditur terbesarnya. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Nur Febriana Trinugraheni
 
TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Bursa kripto FTX yang telah mengajukan perlindungan kebangkrutan di pengadilan Amerika Serikat  mengatakan pihaknya berutang hampir 3,1 miliar dolar AS kepada 50 kreditur terbesarnya.

Pertukaran kripto ini berutang sekitar 1,45 miliar dolar AS kepada 10 kreditur teratasnya, kata FTX dalam pengajuan pengadilan pada Sabtu (19/11/2022), tanpa menyebutkan siapa nama-nama krediturnya.

Melansir dari Reuters, FTX dan afiliansinya mengajukan kebangkrutan di Delaware, Amerika Serikat, pada 11 November, yang menjadi salah satu keruntuhan perusahaan kripto besar tahun ini sehingga menyebabkan sekitar 1 juta pelanggan dan investor lainnya menghadapi kerugian total hingga miliaran dolar AS.

Baca juga: FTX Bangkrut, Masa Depan Bitcoin Diramal Bakal Punah: Fenomena Lebih Bahaya dari Crypto Winter

FTX mengatakan pada Sabtu, pihaknya telah meluncurkan tinjauan strategis terhadap aset globalnya dan sedang mempersiapkan penjualan atau reorganisasi beberapa bisnisnya.

FTX, bersama dengan sekitar 10 perusahaan afiliasi, juga meminta bantuan pengadilan untuk mengizinkan pengoperasian sistem manajemen kas global baru dan pembayaran ke vendor-vendor pentingnya.

FTX akan menjajaki penjualan, rekapitalisasi, atau transaksi strategis lainnya untuk beberapa unit bisnisnya, kata Chief Executive Officer baru perusahaan John Ray dalam sebuah pernyataan.

Dalam pengajuan pengadilan pada Sabtu, FTX meminta izin untuk membayar klaim prepetisi hingga 9,3 juta dolar AS dan 17,5 juta dolar AS kepada vendor kritisnya.

Pertukaran kripto ini mengatakan jika gagal menerima bantuan pengadilan yang diminta, hal itu dapat mengakibatkan kerugian langsung dan tidak dapat diperbaiki untuk bisnisnya.

"Berdasarkan tinjauan kami selama seminggu terakhir, kami senang mengetahui bahwa banyak anak perusahaan FTX yang teregulasi atau berlisensi, di dalam dan di luar Amerika Serikat, memiliki neraca pelarut, manajemen yang bertanggung jawab, dan waralaba yang berharga," kata Ray.

Baca juga: Imbas Kebangkrutan FTX, Ini yang Dilakukan Pelaku Industri Kripto Tanah Air Agar Tetap Transparans

Bursa kripto ini telah mengidentifikasi 216 rekening bank debitur dengan saldo positif pada 16 November, namun sejauh ini hanya dapat memverifikasi saldo di 144 rekening, kata FTX dalam pengajuan pengadilan terpisah.

Perusahaan telah menunjuk Perella Weinberg Partners LP sebagai bank investasi utama untuk membantu proses penjualan, dengan persetujuan pengadilan.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved