Breaking News:

Target Isuzu Ekspor 14 Ribu Kendaraan Niaga Meleset Tahun Ini

Namun, IAMI tidak menyerah begitu saja. Kata Ernando, perusahaan sedang berdiskusi dengan Kementerian Perindustian agar mengubah regulasi.

Tribunnews.com/Seno

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) target mengekspor 14.000 unit kendaraan niaga ke luar Indonesia mulai 2016 ini.

Namun, target tersebut belum bisa terealisasi, karena ada beberapa faktor yang menjadi penghambat.

Wakil Presiden Direktur PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) Jap Ernando Demily, menjelaskan, kendaraan Isuzu yang diproduksi di pabrik baru ini masih mengusung standar emisi Euro II.

Sedangkan negara lain sudah di Euro III bahkan ada yang beralih ke IV. Sehingga, tahun ini dipastikan belum bisa melakukan kegiatan ekspor.

“Kalau kita mau ekspor berarti harus memproduksi kendaraan dengan standar emisi sesuai dengan negara tujuan,” ujar Ernando usai acara peluncuran ELF NMR 71 di Karawang, Jawa Barat, Rabu (11/5/2016).

Namun, IAMI tidak menyerah begitu saja. Kata Ernando, perusahaan sedang berdiskusi dengan Kementerian Perindustian agar mengubah regulasi.

Sebab, kegiatan ekspor juga perlu ada dukungan dari pemerintah.

“Sekarang kita terus bicarakan, kita minta dukungan kepada pemerintah dan semoga bisa, karena devisanya sendiri nanti untuk pemerintah juga bukan untuk siapa-siapa,” kata Ernando.

Ernando melanjutkan, pabrik tersebut memiliki kapasitas produksi mencapai 52.000 unit per tahun, bahkan jika ditambah dengan lembur (lebih dari dua shift) bisa 80.000 unit.

Tetapi, karena masih digunakan untuk memenuhi permintaan domestik, maka hanya berlaku satu shift dengan total produksi setengahnya, atau 26.00 unit per tahun.

“Kita sesuaikan dengan kondisi pasar, lagi pula pasar sekarang masih sama seperti tahun lalu. Produksinya membuat Isuzu Elf dan Giga untuk pasar lokal,” kata Ernando.

Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved