Indonesia Masuki Era Mobil Listrik, Toyota Awali Dulu dengan Kendaraan Hybrid

Meski regulasi mengenai kendaraan listrik di Tanah Air belum juga putus, namun Toyota sudah menyatakan siap untuk mengarah ke sana.

Indonesia Masuki Era Mobil Listrik, Toyota Awali Dulu dengan Kendaraan Hybrid
KOMPAS.COM
Toyota Prius PHEV Gazoo Racing dipamerkan di booth Toyota di GIIAS 2019. 

TRIBUNNEWS.COM, TANGERANG - Meski regulasi mengenai kendaraan listrik di Tanah Air belum juga putus, namun Toyota sudah menyatakan siap untuk mengarah ke sana.

Namun sebagai langkah awal dukungannya, raksasa industri otomotif asal Jepang ini memilih untuk fokus pada kendaraan hibrida dan Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV).

Menurut Executive General Manager PT Toyota Astra Motor (TAM) Fransiscus Soerjopranoto, keputusan untuk menuju ke teknologi yang lebih maju, seperti kendaraan Fuel Cell Electric Vehicle ( FCEV) atau sepenuhnya berbasis baterai menjadi konsentrasi Toyota pada tahap selanjutnya.

"Sekarang hybrid, baru selanjutnya kita lanjutkan ke PHEV, ini jadi konsentrasi kami fase pertama. Untuk mendukung rencana 2025, kita akan lihat di mana kebutuhannya, apakah itu nanti arahnya ke baterai EV atau FCEV, ini jadi fokus kami di fase kedua," kata Soerjo, akhir pekan lalu.

Menurut Soerjo, bila ada pertanyaan kenapa sampai saat ini Toyota belum bertolak langsung menuju ke kendaraan yang sepenuhnya menggunakan baterai, kondisi tersebut lebih dikarenakan penyesuaian kondisi nyata saat ini dan juga soal masalah regulasi.

Baca: Di Bawah Rp 1 Miliar, Toyota Ambisi Jual Prius PHEV dengan Harga Lebih Kompetitif

Infrastruktur yang saat ini masih belum siap, menurut Soerjo tidak akan cocok menunjang kebutuhan kendaraan bertenaga baterai.

Beda dengan mobil hybird atau PHEV, yang mana tenaga utamanya bukan hanya mengandalkan baterai saja tapi juga masih bisa ditunjang dengan mesin konvensional.

Mobil-mobil hybrid dan PHEV juga dinilai cukup baik sebagai sebuah jembatan sebelum akhirnya menuju ke era kendaraan yang benar-benar menggunakan sumber tenaga terbarukan.

Selain menunggu fasilitas infrastrukur, hal ini berguna juga untuk tahapan sosialisasi. 

"Sekali lagi ini masalah regulasinya bagaimana, untuk sekarang bagi kami mobil hibrida dan PHEV yang paling pas untuk solusi elektrifikasi di Indonesia sebagai tahap awal. Kami tidak ingin ada pertentangan soal kendaraan dan infrastrukturnya," ujar Soerjo.

"Bila nanti infrastruktur dan fasilitasnya sudah banyak, akan kita tinjau dan lihat lagi bagaimana, apakah kita ikuti ke baterai atau justru langsung lompat ke fuel cell, ini jadi pilihan di fase kedua," kata dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "BEV dan Fuel Cell Masuk Rencana Toyota di Indonesia" 

Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved