Breaking News:

Bukan Hal Mustahil, Pengamat: Indonesia Bisa Jadi Raja Baterai Dunia

Pengamat sebut Indonesia bisa jadi pemain besar di industri baterai untuk kendaraan mobil listrik maupun sistem penyimpanan listrik.

Tribunnews/JEPRIMA
Ilustrasi mobil listrik. PT Sokonindo Automobile (DFSK) menghadirkan mobil minivan bernama Gelora pada pameran kendaraan niaga Giicomvec 2020 di Jakarta Convention Center, Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (5/3/2020). Mobil listrik Gelora E diklaim memiliki standar internasional NEDC dengan jarak tempuh sekitar 300 kilometer dalam sekali pengisian baterai. Mobil yang dilengkapi dengan baterai lithium ini memerlukan pengisian daya cepat (super fast charging) selama 80 menit hingga 20-80 persen, atau 8-9 jam untuk pengisian daya secara normal. Uniknya, mobil ini bisa charging di rumah dengan kapasitas 220 volt 20 Ampere. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktur Eksekutif Energy Watch Mamit Setiawan menyatakan Indonesia memiliki cadangan bahan baku nikel yang cukup besar sebagai satu di antara bahan baku utama produksi baterai.

Hal itu, menurutnya, bisa membuat Indonesia menjadi pemain besar di industri baterai untuk kendaraan mobil listrik maupun sistem penyimpanan listrik.

“Langkah strategis yang harus dilakukan ke depannya termasuk oleh BUMN di mana setahu saya Pertamina, PLN, Inalum sudah mempersiapkan juga sudah bekerja sama dalam suatu konsorsium dalam rangka industri baterai ini ke depannya,” ujar Mamit saat dikonfirmasi, Selasa (9/02/2021).

Mamit optimis terhadap mimpi besar itu bukan hal yang mustahil terlaksana, tinggal bagaimana implementasi dan pelaksanaan dari roadmap itu sendiri, sehingga bisa tercapai dan terealisasi kedepan.

“Bukan hal yang mustahil kalau mimpi itu bisa tercapai dan dibandingkan dengan negara lain, keuntungan dari sumber daya ini saya kira bukan hal yang mustahil dan mengada-ada,” ungkapnya.

Baterai dan mobil listrik

Dia menambahkan Kementerian BUMN kini juga tengah mendekati sejumlah perusahaan asing pemain utama baterai dan mobil listrik kelas dunia untuk berinvestasi. 

Ini dilakukan untuk mewujudkan impian memproduksi kendaraan listrik yang terintegrasi dari hulu hingga hilir di Tanah Air.

“Apalagi kalau tidak salah, pemerintah rencana akan mengundang LG, untuk berinvestasi. Bahkan Tesla pun katanya berminat untuk melakukan investasi di Indonesia untuk kendaraan listrik, terutama untuk baterai,” beber Mamit.

Baca juga: Enam Tips Menjaga Gas Buang Kendaraan Tetap Baik dan Lolos Uji Emisi

Dengan begitu, jika perusahaan-perusahaan luar negeri itu jadi menanamkan modalnya, maka perlu ada penguatan pelibatan terhadap perusahaan BUMN agar berperan secara signifikan di dalamnya.

Halaman
123
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved