Breaking News:

30 Tahun 'Mengabdi', Si Raja Diesel Isuzu Panther Berhenti Produksi

Setelah puluhan tahun memproduksi Isuzu Panther, PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) menyatakan menghentikannya

istimewa
Meski akan dihentikan produksinya pada 2021 ini, PT Isuzu Indonesia akan terus memberikan yang terbaik untuk mobil diesel 

TRIBUNNEWS.COM - Setelah 30 tahun memproduksi Isuzu Panther, PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) menyatakan menghentikannya mulai tahun ini.

Keputusan tersebut dilakukan menyusul kebijakan emisi gas buang baru menjadi Euro IV dan melemahnya popularitas Panther yang ditunjukkan dengan jumlah penjualan sejak beberapa tahun belakangan.

Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menyebut angka distribusi dari pabrik ke diler atas produk terkait pada 2018 ialah 950 unit. Sementara satu tahun setelahnya ialah 763 unit, dan 320 sepanjang tahun lalu.

"Bisnis Isuzu di Indonesia hari ini kita akan fokuskan pada commercial vehicle. Tetapi dari sisi pengguna Panther, tidak perlu khawatir (prihal servis). Terimakasih Panther," kata Marketing Division Head IAMI Attias Asril dalam konferensi virtual, Rabu (10/2/2021).

Kendati demikian, pihak Isuzu Indonesia bertekad untuk terus melanjutkan tekad dari 'Sang Raja Diesel' yang telah ditebarkan sejak debut perdananya di 1991.

Salau satunya ialah melalui peluncuran dua model baru yang disinyalir Isuzu mu-X dan Isuzu D-Max. Namun, pihak IAMI belum ingin membuka lebar keran informasinya.

Isuzu Panther berhenti beroperasi
Eksistensi Isuzu Panther yang berhenti diproduksi

"Pastinya akan ada produk baru, sebagaimana sudah tersebar juga bocoran-bocorannya di jagad maya," lanjut dia.

Diketahui, Panther telah menemani warga Indonesia sejak 1991 serta mampu menjadi rival berat bagi Toyota Kijang. Kendaraan mengisi segmen minibus dan pikap.

Selama perjalannya, sudah ada 433.117 unit Panther yang didistribusikan ke konsumen Indonesia, baik untuk varian minibus atau salon serta pikap.

Sejarah

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved