Breaking News:

Jangan Anggap Remeh, Ini Manfaat Ganti Oli Sesuai Buku Panduan Kendaraan

Rifat Sungkar mengingatkan penggantian oli dan waktu penggantian oli merupakan dua hal yang harus dilihat kondisinya.

Penulis: Lita febriani
Editor: Sanusi
TRIBUN/HO
Sales promotion girl (SPG) mengenakan masker dan menjaga jarak sosial berpose dengan Mitsubishi XPander Cross yang dipamerkan pada ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) Hybrid 2021 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (15/04/2021). PT Mitsubishi Motor Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) distributor resmi kendaraan penumpang dan niaga ringan Mitsubishi di Indonesia dari Mitsubishi Motors Corporation (MMC) berpartisipasi dal am ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) Hybrid 2021 memperkenalkan kembali beragam keunggulan produk dan layanan Mitsubishi Motors di Indonesia dengan sorotan utama pada model New Pajero Sport, Xpander dan Xpander Cross, Eclipse Cross, dan Outlander PHEV. TRIBUNNEWS/HO 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Lita Febriani

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mengganti oli atau pelumas tidak boleh sembarangan, baik itu oli mesin, oli rem, oli transmisi, oli gardan maupun oli power steering.

Brand Ambassador Mitsubishi Motors Indonesia Rifat Sungkar, mengingatkan penggantian oli dan waktu penggantian oli merupakan dua hal yang harus dilihat kondisinya.

Baca juga: Bikin Tampilan Xpander Makin Ganteng, Manfaatkan Program Xpander Accessories Campaign

"Kalau oli masih bagus tetapi sudah lama dan tidak dipakai, kita harus konsen yang ada di buku manual. Jadi harus diusahakan mengikuti panduannya, baik itu tepat waktu dan tepat penggantian," tutur Rifat saat media interview, Rabu (29/9/2021).

Kemudian, saat ini ada banyak tawaran yang menarik untuk pelumas, akan tetapi yang perlu diperhatikan adalah spesifikasi yang tepat, agar sesuai dengan kendaraan dapat dilihat di buku panduan.

"Misalnya untuk Xpander 0/20, Pajero 10/30l, itu rekomendasi yang disarankan. Jadi pakai oli yang sesuai panduan di buku servis. Jangan coba-coba, karena kita ingin mengoptimalkan program garansi di kendaraan kita," imbuh Rifat.

Baca juga: Xpander Jadi Tulang Punggung Penjualan Mitsubishi di Agustus 2021

Saat di rumah, pemilik kendaraan juga dapat memeriksa kondisi oli kendaraan secara manual, untuk mengetahui kondisi oli, kemudian apakah ada kebocoran dan sebagainya.

Jika ada oli yang menetes, disarankan tidak menambahkan oli. Oli netes merupakan indikator penting kebocoran dimulai.

"Titik rembesan itu makin lama makin membesar. Jangan menunggu karena bisa terminal damage,"

Kemudian oli rem, pelumas ini tidak pernah ketahuan kapan rusaknya, karena kita tidak bisa melihat selangnya ada dimana.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved