Pemilu 2014

Pernyataan Burhanuddin Muhtadi Soal Rekapitulasi KPU Jangan Dipolitisasi

Direktur Eksekutif Populi Center Usep S Ahyar saat dihubungi wartawan di Jakarta, Senin (14/7/2014).

Pernyataan Burhanuddin Muhtadi  Soal Rekapitulasi KPU Jangan Dipolitisasi
TRIBUN/DANY PERMANA
Burhanudin Muhtadi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pernyataan Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi, yang mengatakan jika rekapitulasi suara (real count) Komisi Pemilihan Umum (KPU) memenangkan Prabowo, maka ada yang salah dengan perhitungan KPU, jangan sampai dipolitisasi.

Burhanuddin dianggap gigih  mempertahankan kebenaran hasil dan proses quick count lembaganya atas Pemilu Presiden (Pilpres) 2014 lalu merupakan bagian dari tanggung jawab keilmuan (scientific).  Hal ini dikatakan Direktur Eksekutif Populi Center Usep S Ahyar saat dihubungi wartawan di Jakarta, Senin (14/7/2014).

“Ini kegiatan scientific, nggak usahlah ditarik-tarik ke proses politik,” kata Usep.

Menurutnya,  hasil quick count memang bisa saja salah, berbeda dengan real count KPU. Oleh sebab itu, dalam survei maupun quick count ada yang namanya kesalahan yang ditolerir atau margin of error.

Namun, jika quick count itu dilakukan dengan kerangka penelitian, sampling dan metodologi yang benar secara ilmiah, maka hasilnya akan mendekati hasil yang sesungguhnya.

Dalam konteks quick count Pilpres sendiri, lanjut Usep, hasil quick count Indikator Politik Indonesia pimpinan Burhanuddin Muhtadi tak jauh berbeda dengan hasil quick count Populi Center.

“Yang penting, quick count itu bukan pada salah atau benarnya. Yang paling penting itu tidak bohong, setia pada metodologi, dan lainnya,” kata Usep.

Ketua Umum Perhimpunan Survei Opini Publik Indonesia (Persepi) Nico Harjanto menambahkan, hasil real count KPU bukan tidak mungkin mengalami penyimpangan atau bias.

Pasalnya, real count KPU itu dilakukan secara berjenjang, mulai dari tingkat TPS, desa/ kelurahan, kecamatan, kabupaten, provinsi, hingga tingkat nasional dan melibatkan banyak pihak.

“Sedangkan, quick count itu datanya langsung diambil dari TPS dan tidak melibatkan banyak orang seperti rekap manualnya KPU,” kata Nico Harjanto.

Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved